Rabu, 21/04/2021 02:56 WIB

AS Tuding Rusia Sengaja Sebarkan Hoaks Vaksin COVID-19 Pfizer dan Moderna

 Uji coba yang ditinjau oleh rekan berbulan-bulan kemudian membuktikan bahwa itu hampir 92 persen efektif dalam memerangi virus.

Logo Moderna (MRNA) dikelilingi oleh jarum suntik, pil dan masker wajah sekali pakai. (Sumber: Ascannio / Shutterstock)

Washington, Jurnas.com - Amerika Serikat (AS) mengungkap tiga publikasi daring yang diarahkan dinas intelijen Rusia yang dikatakan berusaha merusak vaksin COVID-19 yang diproduksi oleh Pfizer dan Moderna.

"Media tersebut menyebarkan berbagai jenis disinformasi, termasuk tentang vaksin Pfizer dan Moderna, serta organisasi internasional, konflik militer, protes, dan masalah memecah belah yang dapat mereka eksploitasi," kata juru bicara Departemen Luar Negeri, Minggu (7/3).

The Wall Street Journal (WSJ) pertama kali melaporkan identifikasi dugaan kampanye pada Minggu (7/3). Namun, seorang juru bicara Kremlin membantah klaim AS bahwa Rusia menyebarkan informasi palsu tentang vaksin ke WSJ.

Kedutaan Rusia di Washington tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Rusia menyetujui vaksin Sputnik V pada Agustus, sebelum uji coba skala besar dimulai. Uji coba yang ditinjau oleh rekan berbulan-bulan kemudian membuktikan bahwa itu hampir 92 persen efektif dalam memerangi virus.

Pfizer, yang berkantor pusat di New York, dan BioNTech Jerman, memproduksi vaksin pertama yang disahkan di AS, yang disetujui oleh regulator pada bulan Desember. Yang kedua, dibuat oleh Moderna, yang berkantor pusat di Massachusetts, disahkan akhir bulan itu.

Pusat Keterlibatan Global Departemen Luar Negeri, yang dibentuk untuk melawan kampanye propaganda dan disinformasi, mengidentifikasi tiga saluran, kata juru bicara itu.

News Front dikendalikan oleh layanan keamanan federal Rusia, kata pusat itu. New Eastern Outlook dan Oriental Review diarahkan dan dikendalikan oleh dinas intelijen luar negeri Rusia.

Media keempat, Rebel Inside, yang dikendalikan oleh tentara Rusia, juga disebutkan oleh pusat tetapi sebagian besar tidak aktif, kata juru bicara itu.

"Departemen akan terus mengekspos aktivitas jahat Rusia secara online," tambahnya. "Kami juga akan terus bekerja sama dengan sekutu dan mitra kami untuk memberikan tanggapan global dalam melawan disinformasi." (Reuters)

TAGS : Amerika Serikat Vaksin COVID-19 Rusia Vaksin Pfizer Vaksin Moderna




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :