Senin, 19/04/2021 03:23 WIB

Ke Irak, Paus Temui Ulama Syiah

Paus juga akan bertemu dengan ulama Muslim Syiah paling dihormati di Irak, berdoa di Mosul, dan merayakan Misa di sebuah stadion.

Paus Fransiskus (Foto: Reuters/Max Rossi)

Baghdad, Jurnas.com - Paus Fransiskus melakukan perjalan ke Irak untuk pertama kalinya. Ini merupakan kunjungan internasional perdananya sejak pandemi Covid-19.

Perjalanan selama empat hari itu dimaksudkan untuk meyakinkan komunitas Kristen Irak yang semakin berkurang, dan mendorong dialog antaragama.

Dikutip dari BBC pada Jumat (5/3), dia juga akan bertemu dengan ulama Muslim Syiah paling dihormati di Irak, berdoa di Mosul, dan merayakan Misa di sebuah stadion.

Paus bersikeras untuk pergi meskipun ada lonjakan baru infeksi Covid-19 di Irak, dan kekhawatiran akan keamanannya.

Sekitar 10.000 personel Pasukan Keamanan Irak akan dikerahkan untuk melindungi Paus, sementara jam malam sepanjang waktu juga diberlakukan untuk membatasi penyebaran virus corona.

Beberapa jam setelah serangan roket di pangkalan yang menampung pasukan AS pada Rabu lalu, Paus mengatakan umat Kristen Irak tidak bisa "dikecewakan untuk kedua kalinya".

Paus Yohanes Paulus II membatalkan rencana perjalanan pada akhir 1999 setelah pembicaraan dengan pemerintahan Presiden Saddam Hussein gagal.

Dalam dua dekade sejak itu, salah satu komunitas Kristen tertua di dunia telah mengalami penurunan jumlah dari 1,4 juta menjadi sekitar 250.000.

Banyak yang melarikan diri ke luar negeri untuk menghindari kekerasan bermotif agama yang telah melanda negara itu, sejak invasi pimpinan AS pada tahun 2003 yang menggulingkan Saddam.

Puluhan ribu orang juga terlantar ketika militan Negara Islam (IS) menyerbu Irak utara pada 2014, menghancurkan gereja bersejarah mereka, menyita properti mereka, dan memberi mereka pilihan untuk membayar pajak, pindah agama, pergi atau menghadapi kematian.

"Saya datang sebagai peziarah, sebagai peziarah yang bertobat, untuk memohon pengampunan dan rekonsiliasi dari Tuhan setelah bertahun-tahun perang dan terorisme, untuk memohon dari Tuhan, penghiburan hati dan penyembuhan luka," kata Paus dalam video perjalanannya.

Dia melanjutkan, "Aku datang di antara kamu juga sebagai peziarah perdamaian, mencari persaudaraan dan didorong oleh keinginan untuk berdoa bersama dan berjalan bersama, juga dengan saudara-saudari kita dari tradisi agama lain, dalam langkah-langkah Pastor Abraham, yang tergabung dalam satu keluarga Muslim, Yahudi dan Kristen."

Paus mengatakan kepada orang-orang Kristen Irak, "Saya ingin memberi Anda belaian penuh kasih dari seluruh Gereja, yang dekat dengan Anda dan Timur Tengah yang dilanda perang, dan mendorong Anda untuk terus bergerak maju."

TAGS : Paus Fransiskus Irak Ulama Syiah




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :