Selasa, 20/04/2021 20:36 WIB

Gagal Hadapi Ancaman Nuklir Iran, PM Israel Mendapat Kritik

Mantan wakil kepala Mossad mengkritik Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu karena gagal menghadapi ancaman nuklir Iran dan pandemi virus korona.

Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu di sela pertemuan kabinet mingguan di Lembah Jordan, di Tepi Barat yang diduduki Israel pada 15 September 2019. (Foto: AFP)

 

Jakarta, Jurnas.com Mantan wakil kepala Mossad mengkritik Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu karena gagal menghadapi ancaman nuklir Iran dan pandemi virus korona.

Dalam kutipan wawancara dengan surat kabar Yedioth Ahronoth, yang diterbitkan pada hari Kamis, pejabat yang baru saja pensiun yang hanya disebut sebagai "Alef".

Ia menegaskan bahwa intinya manajemen pemerintah buruk. Ia melihat manajemen yang buruk, mengenai penanganan pemerintah Israel terhadap ancaman Iran dan pandemi.

"Bandingkan virus korona dengan pengobatan program nuklir Iran: Jumlah uranium yang telah dikumpulkan Iran, penyebaran regionalnya - itu buruk. Tetapi operasi yang kami lakukan selama ini? Luar biasa," katanya, merujuk pada pencurian Arsip nuklir Iran tahun 2018.

"Sama halnya dengan virus corona. Sebentar lagi jumlah korban tewas mencapai] 6.000 korban, tapi coba lihat kampanye vaksinasi itu. Hebat, bukan?" tambahnya.

Alef menegaskan bahwa Israel memiliki program terbuka dan terselubung untuk menekan mantan Presiden AS Donald Trump agar menarik diri dari kesepakatan nuklir 2015 , menambahkan bahwa Mossad melakukan serangkaian tindakan untuk mewujudkannya, sementara itu menerapkan arahan dari eselon politik.

"Bagaimana Anda membongkar [kesepakatan nuklir]? Jelas, jika Anda berhasil membuat Amerika keluar dari perjanjian, perjanjian itu akan runtuh sampai akhirnya selesai. Kami bersiap dengan baik, kami mulai bergerak dan arsip adalah salah satunya. , "Alef menjelaskan.
Namun, Alef mengkritik hasil tersebut, dengan menyatakan bahwa situasi saat ini tidak membaik.

"Kami memiliki situasi di mana ada pengayaan uranium di Fordo, ada pekerjaan di Kashan, ada pekerjaan di Natanz, mereka telah mengumpulkan 2,5 ton uranium yang diperkaya, dan sekarang juga sentrifugal canggih. Kami memiliki pemerintahan Demokrat di AS dan situasi kami hari ini lebih buruk daripada saat kesepakatan nuklir. Mereka tidak menghentikan ekspansi regional mereka sedetik pun - mereka memproduksi rudal, "pungkasnya.

Wawancara lengkap diharapkan dapat dipublikasikan secara lengkap pada hari Jumat.

TAGS : PM Israel Nuklir Iran Pandemi Covid




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :