Rabu, 21/04/2021 20:52 WIB

Pakar PBB Desak Embargo Senjata Global dan Sanksi terhadap Myanmar

Dalam laporan terbaru, Pelapor Khusus PBB untuk situasi hak asasi di Myanmar, Thomas Andrews menyerukan kepada komunitas internasional untuk bertindak segera dan tegas untuk mendukung mereka yang menuntut kembalinya demokrasi di negara itu.

Para perempuan menyalakan lilin dalam demo menentang kudeta militer Myanmar, di Yangon, 5 Februari 2021. Foto/REUTERS

Jenewa, Jurnas.com - Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB) harus memberlakukan embargo senjata global dan sanksi yang ditargetkan terhadap militer Myanmar.

Demikian kata seorang pakar hak asasi manusia PBB pada Kamis (4/3), menyuarakan kekhawatiran atas penindasan brutal terhadap protes anti-kudeta.

Dalam laporan terbaru, Pelapor Khusus PBB untuk situasi hak asasi di Myanmar, Thomas Andrews menyerukan kepada komunitas internasional untuk bertindak segera dan tegas untuk mendukung mereka yang menuntut kembalinya demokrasi di negara itu. "Taruhannya tidak bisa lebih tinggi," kata dia.

Dewan Keamanan PBB, kata dia, harus segera memberlakukan embargo senjata global dan menjatuhkan sanksi ekonomi yang ditargetkan terhadap militer Myanmar dan sumber pendapatannya.

"Ini juga harus merujuk situasi di negara itu ke Pengadilan Kriminal Internasional untuk menyelidiki dan mungkin menuntut kejahatan kekejaman yang telah terjadi, termasuk genosida, kejahatan perang, dan kejahatan terhadap kemanusiaan," kata laporan itu.

PBB dan komunitas internasional sementara itu harus menyangkal pengakuan junta militer sebagai pemerintah sah negara itu, kata ahli tersebut. "Saya mendesak anggota Dewan untuk mempertimbangkan kebrutalan tak henti-hentinya yang kami saksikan di Myanmar," katanya dalam sebuah pernyataan.

Myanmar gempar sejak militer merebut kekuasaan pada 1 Februari, mengakhiri eksperimen selama satu dekade dengan demokrasi dan memicu pemberontakan massal yang semakin diupayakan untuk dihentikan oleh junta dengan kekuatan mematikan.

Rabu menandai hari paling berdarah sejauh ini, PBB mengatakan setidaknya 38 orang tewas, ketika gambar online mengalir keluar dari Myanmar yang menunjukkan pasukan keamanan menembak ke arah kerumunan dan tubuh berlumuran darah dengan luka tembak di kepala mereka.

Dewan Keamanan PBB akan membahas krisis pada hari Jumat, karena tekanan internasional meningkat. Kekuatan Barat telah berulang kali menghantam para jenderal dengan sanksi, dan 41 negara telah memberlakukan embargo senjata di Myanmar.

Laporan Andrews mencakup periode hingga 1 Maret, jadi tidak termasuk kekerasan yang meningkat dalam beberapa hari terakhir. Tapi dia sudah mengatakan pada 17 Februari bahwa dia "takut" pada perkembangan di negara itu. "Kita bisa berada di tebing di mana militer melakukan kejahatan yang lebih besar terhadap rakyat Myanmar," kata dia.

Warga negara Amerika Serikat (AS) itu mengatakan dalam laporannya bahwa dia telah meminta akses ke Myanmar segera setelah dia ditunjuk untuk jabatannya tahun lalu, ketika Aung San Suu Kyi masih memimpin pemerintahan sipil.

Namun permintaannya telah ditolak sehubungan dengan pandemi tersebut.

Sementara itu, Andrews mengatakan jelas bahwa rakyat Myanmar mengalami penggulingan ilegal pemerintah mereka dan penindasan brutal dari rezim otoriter militer.

Dia memuji mereka telah "bangkit sebagai oposisi sebagai kesatuan yang beragam namun kuat. "Gerakan pembangkangan sipil tanpa kekerasan terbukti sangat efektif, menarik kekuatan organiknya dari keinginan rakyat yang tak tergoyahkan dan demokratis," katanya.

"Memang, Myanmar tampaknya tidak pernah lebih bersatu."

Dia menyerukan kepada komunitas internasional untuk "bangkit pada momen saat ini dalam sejarah dengan mengikuti arahan dan inspirasi rakyat Myanmar", menyuarakan harapan bahwa "keadilan, martabat, dan hak asasi manusia akan menang". (AFP)

TAGS : DK PBB Militer Myanmar Aung San Suu Kyi Embargo Senjata




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :