Kamis, 22/04/2021 04:00 WIB

Taj Mahal Ditutup Setelah Polisi Menerima Panggilan Ancaman Bom

penelepon itu menelepon ke saluran darurat polisi 112 dan mengklaim bahwa beberapa jenis bahan peledak ditempatkan di `monumen cinta` yang bisa meledak kapan saja.

Panggilan dari orang tak dikenal mengklaim bahwa ada bahan peledak ditempatkan di area monumen. (Foto: mStar)

Jurnas.com - Ikon Taj Mahal yang merupakan monumen suci di Agra, India ditutup sementara setelah polisi menerima panggilan ancaman bom, pada hari Kamis (4/3/2021).

Panggilan dari orang tak dikenal mengklaim bahwa ada bahan peledak ditempatkan di area monumen. Setelah panggilan tersebut, pihak berwenang melancarkan operasi untuk mendeteksi bahan peledak.

Kabarnya, penelepon itu menelepon ke saluran darurat polisi 112 dan mengklaim bahwa beberapa jenis bahan peledak ditempatkan di `monumen cinta` yang bisa meledak kapan saja.

Dilansir dari mStar, Kamis (4/3/2021), wisatawan yang berkunjung ke Taj Mahal juga diinstruksikan untuk meninggalkan lokasi sementara upaya deteksi bahan peledak dilakukan. Namun, polisi yakin panggilan itu adalah panggilan ancaman palsu.

Seperti yang diketahui bersama, Taj Mahal adalah salah satu tempat wisata terkemuka di India, yang menarik 70.000 pengunjung setiap hari.

TAGS : Taj Mahal Ancaman Bom Panggilan Tutup




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :