Kamis, 22/04/2021 03:45 WIB

CDC Setujui Penggunaan Vaksin COVID-19 Johnson & Johnson

Komite Penasihat untuk Praktik Imunisasi (ACIP) memberikan suara 12-0 untuk merekomendasikan vaksin dari J&J yang sesuai untuk warga AS berusia 18 tahun ke atas. Ada satu golput karena konflik kepentingan sebelumnya.

Petugas kesehatan menyiapkan dosis Covishield, vaksin virus corona Covid-19 dari AstraZeneca / Oxford pada 29 Januari 2021 [ISHARA S. KODIKARA / AFP

Washington, Jurnas.com - Panel penasihat Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), Amerika Serikat (AS) dengan suara bulat pada Minggu (28/2) menyetujui vaksin COVID-19 Johnson & Johnson untuk digunakan secara luas.

Komite Penasihat untuk Praktik Imunisasi (ACIP) memberikan suara 12-0 untuk merekomendasikan vaksin dari J&J yang sesuai untuk warga AS berusia 18 tahun ke atas. Ada satu golput karena konflik kepentingan sebelumnya.

Otoritas kesehatan masyarakat negara bagian dan lokal akan menggunakan Food and Drug Administration dan panduan CDC saat mereka mengelola 4 juta dosis pertama. Pemerintah federal, melalui mitra distribusi McKesson Corp, berencana mengirimkan tembakan pertama pada Minggu malam atau Senin pagi.

ACIP telah memainkan peran utama dalam memandu negara bagian tentang cara mengalokasikan dosis yang langka, meskipun negara bagian itu sendiri yang memiliki keputusan akhir dalam cara mereka mengalokasikan suntikan.

Ahli epidemiologi CDC, Sara Oliver mengatakan dalam presentasi pada Minggu, belum ada penelitian yang membandingkan vaksin J&J secara langsung dengan vaksin lain yang disetujui dari Pfzier-BioNTech dan Moderna, tetapi semua vaksin sangat efektif dalam mengurangi rawat inap dan kematian.

Baik vaksin Pfizer dan Moderna, yang didasarkan pada teknologi messenger RNA baru, menunjukkan tingkat kemanjuran yang lebih tinggi dalam uji coba yang menggunakan dua dosis dibandingkan vaksin suntikan tunggal J&J. Namun, perbandingan langsung sulit karena uji coba memiliki tujuan yang berbeda dan J&J dilakukan sementara varian baru virus yang lebih menular beredar.

Para panelis menggemakan pernyataan pejabat di Food and Drug Administration AS pada hari Sabtu, yang mengatakan orang Amerika harus mengambil vaksin resmi yang tersedia untuk mereka.

Oliver juga mengatakan tidak ada cukup data untuk mengetahui apakah keamanan atau kemanjuran vaksin dapat dikompromikan oleh kondisi yang sudah ada sebelumnya yang membahayakan sistem kekebalan seseorang.

Direktur CDC diharapkan menyetujui rekomendasi panel.

Oliver menambahkan dalam presentasinya bahwa penerapan vaksin J&J dapat membantu memastikan distribusi yang adil dari suntikan ke komunitas yang kurang terlayani.

Suntikan J&J akan menjadi satu-satunya vaksin COVID satu dosis yang tersedia di Amerika Serikat. Ini juga paling mudah untuk dikirim dan disimpan, karena dapat disimpan di lemari es daripada di freezer.

J&J berharap untuk mengirimkan lebih dari 20 juta dosis pada Maret dan 100 juta pada pertengahan tahun, cukup untuk memvaksinasi hampir sepertiga orang Amerika. (Reuters)

TAGS : Vaksin Johnson & Johnson Amerika Serikat Pandemi COVID-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :