Kamis, 22/04/2021 02:36 WIB

Joe Biden akan Edukasi Masyarakat AS soal Kemanjuran Vaksin COVID-19

Sementara permintaan vaksin saat ini sedang tinggi, para pejabat khawatir bahwa kekhawatiran tentang vaksin, terutama di kalangan komunitas minoritas, akan menumpulkan dorongan untuk menginokulasi populasi dalam beberapa bulan mendatang.

Presiden terpilih AS Joe Biden menerima dosis vaksin untuk melawan penyakit virus corona (COVID-19) di ChristianaCare Christiana Hospital, di Newark, Delaware, pada 21 Desember 2020. (Foto: Reuters / Leah Millis)

Washington, Jurnas.com -  Presiden Amerika Serikat (AS), Joe Biden mengatakan, pemerintahannya berencana meluncurkan kampanye untuk mendidik warga AS tentang vaksin COVID-19 untuk mengantisipasi periode akhir tahun ini di mana pasokan mungkin melebihi permintaan karena keraguan vaksin.

"Kami akan meluncurkan kampanye besar-besaran yang mendidik masyarakat tentang vaksin, bahwa vaksin itu aman dan efektif," kata Biden pada Kamis (25/2).

"Kami akan mempertemukan para pemimpin dari semua segmen masyarakat kami untuk mendidik dan mendorong semua orang Amerika untuk mendapatkan vaksinasi,"sambung dia.

Biden telah menjadikan ratusan juta orang Amerika divaksinasi sebagai prioritas utama kepresidenannya saat berusaha untuk mengatasi pandemi yang telah menewaskan lebih dari 500.000 orang di Amerika Serikat di bawah kendali.

Sementara permintaan vaksin saat ini sedang tinggi, para pejabat khawatir bahwa kekhawatiran tentang vaksin, terutama di kalangan komunitas minoritas, akan menumpulkan dorongan untuk menginokulasi populasi dalam beberapa bulan mendatang.

"Hal terburuk yang bisa kami lakukan sekarang adalah lengah," kata Biden, mendesak warga Amerika untuk mencuci tangan, mempraktikkan jarak sosial, dan memakai masker.

Biden mengakui alasan beberapa komunitas takut mendapatkan vaksinasi, dan mengatakan ada prediksi bahwa pada bulan April atau Mei antrean panjang untuk vaksinasi akan berkurang.

"Kita semua tahu bahwa ada sejarah di negara ini ... menundukkan komunitas tertentu ke dalam penyalahgunaan medis dan ilmiah yang mengerikan. Tapi jika ada satu pesan yang perlu dihilangkan, ini adalah: vaksin itu aman dan efektif," kata dia.

Pendahulu Biden dari Partai Republik, Donald Trump, mengecilkan tingkat keparahan pandemi pada tahap awal, umumnya menolak untuk memakai topeng, dan menghindari berbicara tentang tonggak kematian akibat virus korona yang suram yang dia prediksi tidak akan terjadi.

Pada Senin, dia memimpin negara dalam keheningan untuk memperingati kematian lebih dari setengah juta orang di AS akibat COVID-19, dan pernyataannya pada hari Kamis disampaikan di sebuah acara untuk menyoroti 50 juta suntikan vaksin yang dilakukan secara nasional. .

Tim COVID Gedung Putih telah mengadakan pertemuan dengan pejabat kesehatan negara bagian dan lokal, kelompok nirlaba, perusahaan, dan serikat pekerja sebagai bagian dari upaya pandemi.

"Sangat jelas bahwa mereka mencari suara tepercaya di tingkat lokal," kata Gregg Gonsalves, seorang ahli epidemiologi dan profesor di Yale School of Public Health. "Siapa yang Anda dengarkan saat Anda membuat keputusan? Itu adalah orang-orang terdekat Anda." (Reuters)

TAGS : Vaksin COVID-19 Joe Biden Amerika Serikat




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :