Kamis, 22/04/2021 04:24 WIB

Pfizer-BioNTech Uji Coba Dosis Ketiga Vaksin COVID-19

Mereka juga sedang dalam pembicaraan dengan pihak berwenang tentang pengujian vaksin yang dimodifikasi untuk melindungi secara khusus terhadap varian baru yang sangat mudah menular yang ditemukan di Afrika Selatan dan di tempat lain.

Vaksin virus corona baru (COVID-19) buatan Pfizer. (Foto: Reuters)

Washington, Jurnas.com - Pfizer dan BioNTech mengatakan pada Kamis (25/2) mereka sedang menguji dosis ketiga vaksin COVID-19 mereka untuk lebih memahami tanggapan kekebalan terhadap varian baru virus.

Dilansir dari Reuters, keduanya juga sedang dalam pembicaraan dengan pihak berwenang tentang pengujian vaksin yang dimodifikasi untuk melindungi secara khusus terhadap varian baru yang sangat mudah menular yang ditemukan di Afrika Selatan dan di tempat lain.

Perusahaan percaya vaksin dua dosis mereka saat ini akan bekerja melawan varian Afrika Selatan serta yang ditemukan di Inggris dan di tempat lain. Tetapi penelitian akan memungkinkan pembuat vaksin untuk bersiap jika dan ketika perlindungan lebih diperlukan.

"Tingkat mutasi pada virus saat ini lebih tinggi dari yang diharapkan," kata kepala ilmuwan Pfizer, Mikael Dolsten dalam sebuah wawancara.

"Ini kemungkinan yang masuk akal bahwa kita akan berakhir dengan peningkatan rutin. Dan untuk vaksin yang manjur, mungkin Anda perlu melakukan perubahan strain setiap beberapa tahun, tetapi tidak harus setiap tahun," sambung dia.

Pada tahap pertama dari penelitian pertama, dosis 30 mikrogram ketiga akan diberikan kepada 144 orang yang menerima vaksin enam hingga 12 bulan lalu dalam uji coba keamanan Tahap I.

"Dengan asumsi persetujuan peraturan, vaksin yang didesain ulang juga akan diuji, baik sebagai dosis penguat pada orang yang telah divaksinasi dan pada orang yang belum menerima vaksin," kata Dolsten.

Uji coba tersebut tidak akan berusaha mengukur kemanjuran vaksin seperti uji coba Fase III besar mereka tahun lalu. Sebaliknya, itu akan mengukur respons antibodi dan mempelajari apakah darah dari penerima dapat menetralkan varian virus korona baru, serta keamanan dosis ketiga.

Amerika Serikat (AS) menemukan kasus pertama varian Afrika Selatan pada Januari dan sejak itu muncul di 14 negara bagian, menurut data pemerintah AS. Beberapa penelitian menunjukkan itu lebih resisten terhadap vaksin yang ada daripada varian virus corona lainnya.

Dolsten dari Pfizer mengatakan bahwa vaksin mRNA seperti Pfizer dan BioNTech menciptakan respons yang kuat. Tetapi respons kekebalan mungkin berkurang seiring waktu.

Dia percaya bahwa dosis ketiga dari vaksin mereka akan menciptakan respons yang serupa atau lebih baik daripada dosis kedua, dan bisa menjadi langkah logis berikutnya untuk tetap berada di depan varian yang beredar.

"Kami pikir vaksin kami sangat aktif melawan semua jenis," kata Dolsten, mencatat bahwa perusahaan ingin bersiap untuk semua opsi dan didorong oleh data  dipimpin oleh sains.

Dolsten mengatakan uji coba baru kemungkinan besar akan dilakukan di AS.

Moderna mengatakan pada hari Rabu pihaknya juga bekerja dengan ilmuwan pemerintah AS untuk mempelajari tembakan pendorong eksperimental yang menargetkan varian yang pertama kali ditemukan di Afrika Selatan.

TAGS : Vaksin Pfizer Vakasin BioNTech Pandemi COVID-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :