Selasa, 09/03/2021 05:33 WIB

Filipina Tawarkan Perawat ke Inggris dan Jerman dengan Imbalan Vaksin COVID-19

Filipina, yang memiliki jumlah kasus COVID-19 tertinggi di Asia, melonggarkan larangan untuk menempatkan petugas kesehatannya di luar negeri, tetapi masih membatasi jumlah profesional medis yang meninggalkan negara itu menjadi 5.000 per tahun.

Petugas kesehatan menyiapkan dosis Covishield, vaksin virus corona Covid-19 dari AstraZeneca / Oxford pada 29 Januari 2021 [ISHARA S. KODIKARA / AFP

Manila, Jurnas.com - Filipina akan mengizinkan ribuan petugas kesehatannya, sebagian besar perawat, mengambil pekerjaan di Inggris dan Jerman jika kedua negara setuju untuk menyumbangkan vaksin COVID-19.

Kementerian Kesehatan Inggris mengatakan tidak tertarik dengan kesepakatan seperti itu, dan prioritasnya adalah menggunakan vaksin di dalam negeri, tetapi mengatakan akan berbagi kelebihan vaksin secara internasional di masa depan.

Filipina, yang memiliki jumlah kasus COVID-19 tertinggi di Asia, melonggarkan larangan untuk menempatkan petugas kesehatannya di luar negeri, tetapi masih membatasi jumlah profesional medis yang meninggalkan negara itu menjadi 5.000 per tahun.

Direktur Biro Urusan Internasional Kementerian Tenaga Kerja, Alice Visperas mengatakan, Filipina terbuka mencabut batasan tersebut dengan imbalan vaksin dari Inggris dan Jerman, yang akan digunakan untuk menyuntik pekerja yang keluar dan ratusan ribu orang Filipina yang dipulangkan.

Perawat termasuk di antara jutaan orang Filipina yang bekerja di luar negeri, memberikan lebih dari US $ 30 miliar per tahun dalam pengiriman uang yang penting bagi perekonomian negara.

"Kami sedang mempertimbangkan permintaan untuk mencabut batas penempatan, sesuai kesepakatan," kata Visperas kepada Reuters.

Inggris memiliki angka kematian akibat virus korona tertinggi kelima di dunia, sedangkan Jerman memiliki infeksi terbanyak ke-10 secara global.

Inggris mengatakan ada 11.000 lebih perawat yang bekerja di Layanan Kesehatan Nasional (NHS) dibandingkan tahun lalu. Dikatakan bahwa meskipun berterima kasih kepada 30.000 orang Filipina yang bekerja untuk NHS, Inggris tidak perlu lagi memperdagangkan vaksin.

"Kami tidak memiliki rencana bagi Inggris untuk menyetujui kesepakatan vaksin dengan Filipina terkait dengan perekrutan perawat lebih lanjut," kata seorang juru bicara kementerian kesehatan, mengutip janji Perdana Menteri Boris Johnson untuk berbagi suntikan cadangan di akhir tahun.

"Kami telah mengonfirmasi bahwa kami akan berbagi kelebihan vaksin di masa depan - misalnya, melalui kumpulan pengadaan internasional COVAX."

Filipina ingin mendapatkan 148 juta dosis vaksin secara keseluruhan, sementara Inggris telah memesan lebih dari 400 juta dosis, enam kali lipat populasinya.

Sementara Inggris dan Jerman telah menginokulasi 23 juta orang gabungan, Filipina belum memulai kampanyenya untuk mengimunisasi 70 juta orang dewasa, atau dua pertiga dari 108 juta penduduknya. Mereka mengharapkan vaksin pertamanya minggu ini, disumbangkan oleh China.

Pada 2019, hampir 17.000 perawat Filipina menandatangani kontrak kerja di luar negeri, data pemerintah menunjukkan.

Sementara perawat Filipina telah berjuang untuk mencabut larangan penempatan untuk menghindari kondisi kerja yang buruk dan gaji rendah di rumah, rencana pekerja untuk vaksin tidak berjalan dengan baik dengan beberapa pekerja medis.

"Kami muak dengan bagaimana perawat dan petugas kesehatan diperlakukan oleh pemerintah sebagai komoditas atau produk ekspor," kata Jocelyn Andamo, sekjen Filipino Nurses United, kepada Reuters.

TAGS : Vaksin COVID-19 Perawat Filipinan Inggris Jerman




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :