Jum'at, 05/03/2021 23:17 WIB

WhatsApp tetap Lanjutkan Pembaruan Privasi Meskipun Ada Reaksi Dari Pengguna

Pada bulan Januari, platform perpesanan tersebut memberi tahu pengguna bahwa mereka sedang mempersiapkan kebijakan privasi baru, di mana ia dapat berbagi data pengguna terbatas dengan Facebook dan perusahaan grupnya.

Aplikasi perpesanan WhatsApp terlihat di layar ponsel. (Foto: Reuters)

Jurnas.com - WhatsApp Facebook Inc mengatakan pada hari Kamis (18/2/2021) akan melanjutkan pembaruan kebijakan privasi yang kontroversial tetapi akan memungkinkan pengguna untuk membacanya dan juga akan menampilkan spanduk yang memberikan informasi tambahan.

Pada bulan Januari, platform perpesanan tersebut memberi tahu pengguna bahwa mereka sedang mempersiapkan kebijakan privasi baru, di mana ia dapat berbagi data pengguna terbatas dengan Facebook dan perusahaan grupnya.

Dilansir dari Reuters, Jumat (19/2/2021), hal ini memicu protes global dan mengirim pengguna ke aplikasi saingan Telegram dan Signal, mendorong WhatsApp untuk menunda peluncuran kebijakan baru hingga Mei dan untuk mengklarifikasi pembaruan difokuskan pada memungkinkan pengguna untuk mengirim pesan dengan bisnis dan tidak akan memengaruhi percakapan pribadi.

Di India, basis pengguna terbesar aplikasi perpesanan, eksekutif Facebook mengajukan pertanyaan dari panel parlemen tentang perlunya perubahan, beberapa hari setelah kementerian teknologi negara meminta platform perpesanan untuk menariknya.

Dalam blog terbarunya bit.ly/3ufc9Eq, WhatsApp mengatakan akan mulai mengingatkan pengguna untuk meninjau dan menerima pembaruan untuk tetap menggunakan platform perpesanan.

"Kami juga menyertakan lebih banyak informasi untuk mencoba dan mengatasi masalah yang kami dengar," tambahnya.

TAGS : Whatsapp Pembaruan Privasi Facebook Data




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :