Selasa, 19/10/2021 00:53 WIB

Soal Pakta Nuklir, Ayatollah Khamenei: Iran Tidak akan Terkecoh Janji Manis

AS, sebagai pihak yang telah menarik diri dari kesepakatan, pertama-tama harus mencabut sanksinya untuk mendapatkan kepercayaan Iran sebelum bergabung kembali dengan perjanjian tersebut.

Ayatollah Khamenei bertemu dengan sekelompok pejabat haji di Teheran, 20 Januari 2020. (Press TV)

Teheran, Jurnas.com - Pemimpin Revolusi Islam Ayatollah Seyyed Ali Khamenei mengatakan, Iran tidak akan menerima janji lisan belaka dalam kasus perjanjian nuklir 2015 kali ini dan perlu melihat tindakan dari pihak penandatangan, mengingat banyak contoh counterparty non- kepatuhan yang dihadapi negara.

Ayatollah Khamenei membuat pernyataan itu selama pertemuan virtual pada Rabu dengan sekelompok orang dari Tabriz, ibu kota provinsi Provinsi Azerbaijan Timur barat laut Iran, pada peringatan pemberontakan kota melawan pemerintahan tirani dari mantan rezim Pahlavi yang didukung AS setahun sebelum Revolusi Islam 1979.

"Soal JCPOA, saya harus ucapkan satu kata saja. Kami telah mendengar banyak kata-kata manis dan janji yang telah dilanggar dan belum dipenuhi dalam tindakan," kata Ayatollah Khamenei, seperti disadur dari Press TV. "Tapi kali ini, kami menerima hanya tindakan!"

Pernyataan Ayatollah Khamenei mengacu pada singkatan dari Joint Comprehensive Plan of Action, nama resmi dari perjanjian nuklir penting yang ditandatangani Iran pada 2015 dengan kelompok negara P5 +1 - AS, Inggris, Prancis, Rusia, dan China plus Jerman.

"Jika kami melihat tindakan di pihak lain, kami akan mengambil tindakan juga. Republik Islam tidak akan puas hanya dengan kata-kata dan janji kali ini," kata Ayatollah Khamenei.

AS meninggalkan kesepakatan di bawah mantan presiden Donald Trump pada Mei 2018 dan berhasil menekan para penandatangan Eropa untuk tidak menghadapi sanksi yang diberlakukan kembali Washington terhadap Iran sebagai bagian dari komitmen kontrak mereka ke Teheran.

Keluarnya AS dan ketidakpatuhan Eropa yang terjadi mendorong Teheran setahun kemudian untuk mulai menangguhkan komitmen JCPOA dalam beberapa fase sebagai pembalasan.

Pengganti Trump, Joe Biden, telah mengisyaratkan kesediaan untuk bergabung kembali dengan JCPOA, tetapi pemerintahannya telah mengkondisikan kembalinya kesepakatan pada dimulainya kembali komitmen Teheran.

Teheran, bagaimanapun, berpendapat bahwa AS, sebagai pihak yang telah menarik diri dari kesepakatan, pertama-tama harus mencabut sanksinya untuk mendapatkan kepercayaan Iran sebelum bergabung kembali dengan perjanjian tersebut.

Pada bagian lain, Ayatollah Khamenei mengatakan negara harus mencoba untuk tidak menyembunyikan atau menyangkal area yang tertinggal. "Namun demikian, secara keseluruhan, situasi sekarang sangat berbeda dari sebelum Revolusi, dan kami telah membuat banyak kemajuan hari ini," kata Ayatollah Khamenei.

Namun, musuh memproyeksikan kejadian frustrasi berkali-kali lebih besar, dan tidak mencerminkan kemajuan sama sekali. Musuh, kata Ayatollah Khamenei, melakukan hal itu untuk membuat frustrasi para pemuda dan membuat orang-orang Iran menjadi pesimis tentang masa depan.

Negara, pada gilirannya, berkewajiban untuk menggunakan kemajuannya untuk menutupi kekurangannya, terlepas dari upaya jahat musuh.

Tentang pemilihan presiden yang akan datang

Sementara itu, Ayatollah Khamenei mendesak partisipasi populer dalam pemilihan presiden mendatang yang dijadwalkan akan diadakan pada bulan Juni.

Ayatollah Khamenei menganggap jumlah pemilih yang tinggi dan pemilihan orang yang tepat untuk posisi itu sebagai obat untuk rasa sakit kronis negara dan apa yang menjamin masa depannya.

Ayatollah Khamenei menggambarkan pemungutan suara itu sebagai "peluang yang sangat besar" bagi negara, di mana kontribusi publik akan melawan permusuhan.

"Karena itu, kesempatan ini tidak boleh hilang," kata Pemimpin, mencatat, "Semakin semarak pemilihan umum, semakin besar penerimaan populernya, dan efek serta manfaat yang lebih luas bagi negara," kata Ayatollah Khamenei.

"Berbeda dengan era pra-Revolusi, sekarang rakyat Iran yang mengatur negara dan menentukan nasibnya," kata Ayatollah Khamenei.

Ayatollah Khamenei mengatakan musuh akan mencoba menunjukkan kebencian mereka terhadap negara dengan berbagai samaran, termasuk dengan menuduhnya melanggar hak asasi manusia atau menemukan kesalahan dengan program energi nuklir, aktivitas rudal, dan pengaruh regionalnya.

"Namun, harus diperhatikan bahwa ini semua adalah dalih," kata Ayatollah Khamenei memperingatkan dan mendesak penguatan identitas nasional dan “eningkatkan kekuatan internal sebagai dua kendaraan yang melaluinya bangsa dapat menang melawan semua plot permusuhan.

TAGS : Ayatollah Seyyed Ali Khamenei Iran Kesepakatan Nuklir




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :