Minggu, 28/02/2021 22:54 WIB

Inggris Dekati 15 Juta Target Vaksinasi COVID-19

Program vaksinasi Inggris sejauh ini telah menjangkau lebih dari 14,5 juta orang dan dipandang sebagai salah satu dari sedikit keberhasilan dalam penanganan pandemi oleh pemerintah.

Seorang petugas kesehatan Palestina mendapat vaksinasi virus corona COVID-19 di kota Bethlehem di Tepi Barat, pada 3 Februari 2021. [HAZEM BADER / AFP

London, Jurnas.com - Inggris akan mencapai target vaksinasi pertama melawan COVID-19 kepada 15 juta warganya yang paling rentan pada Senin (15/2), meningkatkan tekanan pada pemerintah untuk mulai membuka kembali sekolah dan melonggarkan penguncian yang luas.

Program vaksinasi Inggris sejauh ini telah menjangkau lebih dari 14,5 juta orang dan dipandang sebagai salah satu dari sedikit keberhasilan dalam penanganan pandemi oleh pemerintah. Jumlah penduduk Inggris adalah sekitar 67 juta.

Setelah menjadi yang pertama di dunia yang menyetujui vaksin, pemerintah menetapkan target yang ambisius untuk menjangkau penduduk dan staf panti jompo, pekerja kesehatan dan perawatan garis depan, semua yang berusia 70 atau lebih dan secara klinis sangat rentan.

Disadur dari Reuters, Data vaksinasi terbaru keluar sekitar jam 4 sore GMT.

Menteri Luar Negeri Inggris, Dominic Raab mengatakan yakin pemerintah akan mencapai target vaksinasi, tetapi mengatakan masih terlalu dini untuk membahas kapan pembatasan dapat dicabut.

"Kami berbagi semua ambisi dan keinginan untuk keluar dari lockdown ini, kami ingin melakukannya secara bertanggung jawab dan aman dan oleh karena itu harus didasarkan pada bukti," katanya kepada Times Radio.

Raab menanggapi surat dari 63 anggota parlemen dari Partai Konservatif yang berkuasa yang menuntut agar semua tindakan penguncian dicabut pada akhir April.

Itu adalah tanggal di mana pemerintah ingin memvaksinasi kelompok yang sejauh ini telah menyebabkan 99 persen dari semua kematian - diperkirakan 32 juta orang.

"Setelah kesembilan kelompok prioritas telah dilindungi pada akhir April, tidak ada pembenaran bagi pembatasan legislatif untuk tetap ada," kata surat yang diatur oleh Covid Recovery Group.

Perdana Menteri Boris Johnson akan menetapkan pada 22 Februari rencana pemerintah untuk mengakhiri lockdown, dan mengatakan dia ingin sekolah dibuka kembali pada 8 Maret.

TAGS : vaksinasi Inggris vaksinasi COVID-19 virus corona




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :