Minggu, 28/02/2021 22:58 WIB

Inggris Mulai Uji Coba Vaksin AatraZeneca pada Anak-anak

Inggris berencana untuk menguji vaksin Covid-19 AstraZeneca pada anak-anak berusia minimal 6 tahun.

Ilustrasi vaksin Covid-19

Jakarta, Jurnas.com - Para peneliti universitas Oxford mengatakan bahwa Inggris berencana untuk menguji vaksin Covid-19 AstraZeneca pada anak-anak berusia minimal 6 tahun.

Dilansir UPI, Minggu (14/02), para peneliti akan menguji kemanjuran vaksin melalui uji klinis terhadap 300 sukarelawan, berusia 6 hingga 17 tahun, untuk menentukan apakah vaksin itu menghasilkan respons imun yang kuat.

Sebanyak 240 anak akan menerima vaksin dalam percobaan bulan ini dan yang lainnya akan menerima suntikan meningitis kontrol.

University of Oxford mengatakan sementara vaksin lain telah mulai menguji remaja, vaksin mereka adalah uji coba Covid-19 pertama dalam kelompok usia 6-17 tahun.

"Pandemi Covid-19 memiliki dampak negatif yang mendalam pada pendidikan, perkembangan sosial dan kesejahteraan emosional anak-anak dan remaja, di luar penyakit dan gejala penyakit parah yang langka," kata Rinn Song, dokter anak dan ilmuwan klinis di Oxford Vaccine Group.

"Oleh karena itu penting untuk mengumpulkan data tentang keamanan respons imun terhadap vaksin virus corona kami pada kelompok usia ini, sehingga mereka berpotensi mendapatkan keuntungan dari dimasukkan dalam program vaksin dalam waktu dekat," tambahnya.

Vaksin AstraZeneca telah disetujui untuk orang dewasa di Inggris bersama dengan vaksin Pfizer / BioNTech dan Moderna.

"Sementara sebagian besar anak-anak relatif tidak terpengaruh oleh virus korona dan tidak mungkin menjadi tidak sehat dengan infeksi, penting untuk menetapkan keamanan dan tanggapan kekebalan terhadap vaksin pada anak-anak dan remaja karena beberapa anak dapat memperoleh manfaat dari vaksinasi," kepala peneliti dari sidang kata Andrew Pollard. 

"Uji coba baru ini akan memperluas pemahaman kami tentang pengendalian Sars-CoV2 ke kelompok usia yang lebih muda."

Inggris telah melaporkan lebih dari 4 juta kasus dan lebih dari 116.000 kematian, menurut para Johns Hopkins Universitas tracker global.

Badan profesional untuk dokter anak di Inggris, Royal College of Pediatrics and Child Health mencatat bahwa anak-anak secara konsisten menyumbang 1% hingga 5% dari total jumlah kasus COVID-19 dalam laporan,

"Pada anak-anak, bukti sekarang jelas bahwa COVID-19 dikaitkan dengan beban morbiditas dan mortalitas yang jauh lebih rendah dibandingkan dengan yang terlihat pada orang tua," kata RCPCH. 

"Ada bukti penyakit kritis dan kematian pada anak-anak, tapi itu jarang. Ada juga beberapa bukti bahwa anak-anak mungkin lebih kecil kemungkinannya untuk tertular infeksi," tambah RCPCH. 

"Peran anak-anak dalam penularan, begitu mereka tertular infeksi, tidak jelas, meskipun tidak ada bukti jelas bahwa mereka lebih menular daripada orang dewasa."

Vaksin Pfizer-BioNtech, AstraZeneca dan Moderna yang disetujui untuk digunakan di Uni Eropa dirancang untuk disuntikkan dalam dua dosis.

TAGS : Vaksin AstraZeneca Pemerintah Inggris Pandemi Covid-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :