Senin, 27/09/2021 17:17 WIB

PBB Desak Militer Myanmar Bebaskan Aung San Suu Kyi

Sejak menahan Aung San Suu Kyi dan sekutu utamanya, junta militer telah meningkatkan penangkapan pegawai negeri, dokter, dan lainnya yang bergabung dalam demonstrasi menuntut para jenderal melepaskan kekuasaan.

Aung San Suu Kyi (Foto: Reuters)

Yangon, Jurnas.com - Penentangan terhadap rezim militer baru Myanmar meningkat pada Sabtu (13/2) ketika kelompok pengawas lingkungan yang spontan dimobilisasi untuk menggagalkan penangkapan aktivis anti-kudeta dan PBB menuntut pembebasan pemimpin yang digulingkan Aung San Suu Kyi.

Pengambilalihan tentara yang mengakhiri demokrasi yang telah berusia satu dekade pada minggu lalu telah menimbulkan badai kemarahan dan pembangkangan, dengan protes besar setiap hari membuat pusat-pusat kota di seluruh negeri terhenti.

Sejak menahan Aung San Suu Kyi dan sekutu utamanya, militer telah meningkatkan penangkapan pegawai negeri, dokter, dan lainnya yang bergabung dalam demonstrasi menuntut para jenderal melepaskan kekuasaan.

Massa menentang jam malam untuk melakukan misa di jalan-jalan saat malam tiba, beberapa jam setelah menyelesaikan unjuk rasa hari ketujuh berturut-turut, menyusul rumor bahwa polisi sedang bersiap meluncurkan gelombang penangkapan baru.

Satu kelompok menyerbu sebuah rumah sakit di kota Pathein karena desas-desus bahwa seorang dokter lokal yang populer akan dibawa, meneriakkan doa Buddha yang mendesak perlindungan dari bahaya.

Massa menentang jam malam untuk melakukan misa di jalan-jalan saat malam tiba, beberapa jam setelah menyelesaikan unjuk rasa hari ketujuh berturut-turut, menyusul rumor bahwa polisi sedang bersiap untuk meluncurkan gelombang penangkapan baru.

Satu kelompok menyerbu sebuah rumah sakit di kota Pathein karena desas-desus bahwa seorang dokter lokal yang populer akan dibawa, meneriakkan doa Buddha yang mendesak perlindungan dari bahaya.

"Jika saya memiliki masalah, saya akan meminta bantuan Anda," kata dokter Than Min Htut kepada kelompok yang datang untuk membantunya, memberikan hormat tiga jari yang melambangkan perlawanan terhadap kudeta.

Than Min Htut berbicara kepada AFP pada Sabtu untuk mengonfirmasi bahwa dia masih bebas dan akan terus berpartisipasi dalam kampanye pembangkangan sipil yang menentang kekuasaan militer.

Orang-orang di Yangon menghindari larangan junta di Facebook untuk mengatur kelompok pengawas lingkungan yang memperingatkan tentang rumor penangkapan.

Mereka mengisyaratkan seruan untuk berkumpul di luar gedung dengan memukul panci dan wajan - fenomena malam di hari-hari setelah kudeta yang secara tradisional dikaitkan dengan mengusir kejahatan.

"Kami tidak tahu siapa yang akan dibawa, tetapi ketika kami mendengar suara itu, kami keluar untuk bergabung dengan tetangga kami," kata Tin Zar, seorang penjaga toko di utara Yangon. "Bahkan jika mereka menembak, kami tidak takut," katanya kepada AFP.

Lebih dari 320 orang telah ditangkap sejak kudeta pekan lalu, menurut kelompok pemantau Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik.

Sesi darurat Dewan Hak Asasi Manusia PBB di Jenewa menyerukan rezim baru untuk membebaskan semua orang yang ditahan secara sewenang-wenang dan menyerahkan kembali kekuasaannya kepada pemerintahan Aung San Suu Kyi.

Wakil kepala hak asasi PBB Nada al-Nashif memperingatkan Myanmar selama pertemuan hari Jumat bahwa dunia sedang menyaksikan peristiwa yang terjadi di negara itu.

TAGS : Militer Myanmar Aung San Suu Kyi DK PBB




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :