Minggu, 28/02/2021 23:37 WIB

India "Tertinggal" Vaksinasi COVID-19 dalam Negeri

Paramedis memvaksinasi penghuni panti jompo di Tel Aviv pada 13 Januari 2021 [Nir Keidar / Anadolu Agency]

New Delhi, Jurnas.com - India menuai pujian karena memberikan dan menjual vaksin COVID-19 di seluruh dunia. Meski begitu India harus meningkatkan kecepatan imunisasi di dalam negeri untuk memenuhi targetnya.

Setelah melaporkan jumlah kasus COVID-19 tertinggi kedua di dunia setelah Amerika Serikat (AS), India ingin membebaskan 300 juta orang seperlima dari populasinya terhadap virus pada Agustus.

Namun, dalam empat minggu, petugas kesehatan hanya memvaksinasi 7,5 juta pekerja garis depan berdasarkan prioritas, suatu tingkat yang membutuhkan waktu beberapa tahun bagi India untuk mencapai tujuannya.

"Program vaksinasi biasanya dimulai dengan lambat dan kemudian meningkat karena masalah logistik dan operasional diselesaikan," kata Gagandeep Kang, Profesor Mikrobiologi di Christian Medical College di Vellore, seperti dilansir dari Reuters.

"Di India, kami beruntung pasokan vaksin bukanlah langkah yang membatasi laju, tetapi untuk memenuhi jadwal yang ditetapkan oleh pemerintah, kami harus mengimunisasi antara 4 dan 5 kali lebih banyak orang setiap hari daripada yang kami lakukan hari ini," kata dia.

Pemerintah mengatakan siap untuk meningkatkan vaksinasi mulai bulan depan, termasuk dengan mengikat lebih banyak rumah sakit swasta, setelah kelompok yang teridentifikasi dari masyarakat umum diberikan suntikan.

Sebuah platform vaksin online pemerintah mengatakan kepada Reuters bahwa mereka dapat menangani 10 juta inokulasi sehari.

Kementerian Kesehatan India juga mengatakan India adalah yang tercepat mencapai tonggak 7 juta, meskipun imunisasi relatif terhadap populasi jauh lebih tinggi di banyak negara lain.

Beberapa negara bagian besar di India, seperti Tamil Nadu dan Punjab, telah melindungi kurang dari 40 persen orang-orang berisiko tinggi seperti perawat, dokter, dan staf kebersihan rumah sakit, sehingga mengkhawatirkan pemerintah federal.

New Delhi mendesak negara bagian untuk mempercepat vaksinasi setelah tinjauan menemukan ruang yang "substansial" untuk perbaikan, meskipun pemerintah menganggap melibatkan terlalu banyak pemain swasta dalam kampanye mungkin rumit.

"Pemberian vaksin membutuhkan sistem karena sifat penyakitnya," kata seorang pejabat senior pemerintah yang terlibat dalam proses tersebut, yang menolak disebutkan namanya dengan mengutip aturan layanan.

"Mereka harus mengambil detail orang yang mengambilnya, merekam dan memantaunya." kata dia.

India, yang membuat 60 persen dari semua vaksin di dunia, telah memberikan atau menjual suntikan COVID-19 ke 17 negara dan mendapat permintaan dari lima negara lagi. Namun, pemerintah mengatakan kepada parlemen minggu ini, pihaknya sedang berkoordinasi dengan produsen untuk memastikan pasokan yang memadai untuk kampanyenya sendiri.

Ia juga mengatakan infrastruktur seperti penyimpanan dingin dan kendaraan khusus tidak menjadi masalah, sementara mengakui keraguan vaksin di antara beberapa penerima manfaat.

India telah menerapkan suntikan COVAXIN yang dikembangkan oleh Bharat Biotech dalam kemitraan dengan Dewan Riset Medis India, serta vaksin yang dilisensikan dari AstraZeneca dan Universitas Oxford.

Namun, beberapa dokter dan negara bagian Chhattisgarh yang dikuasai oposisi khawatir tentang COVAXIN, yang disetujui bulan lalu untuk penggunaan darurat tanpa data kemanjuran dari uji coba tahap akhir.

Kementerian kesehatan telah menghukum Chhattisgarh karena "memicu penghambatan" atas vaksin selama pandemi. India mencatat 9.309 kasus baru COVID-19 setiap hari pada hari Jumat (12/2), meningkatkan jumlah total menjadi 10,88 juta kasus sejak pandemi dimulai. Kematian naik 87 menjadi 155.447.

"Di masa yang belum pernah terjadi sebelumnya, Anda harus membantu mengatasi keraguan vaksin dan melakukan apa yang terbaik untuk kepentingan orang, bukan kepentingan pribadi lebih lanjut!" Menteri Kesehatan Harsh Vardhan mengatakan di Twitter sebagai tanggapan atas surat dari mitranya di Chhattisgarh.

Bharat Biotech mengatakan data kemanjuran dari uji klinis tahap akhir akan keluar bulan depan. Pemerintah menyebut tembakan itu aman dan efektif.

India juga diperkirakan akan menyetujui suntikan lain dalam beberapa bulan mendatang, termasuk Sputnik V Rusia dan produk dari Cadila Healthcare, Novavax dan Johnson & Johnson.

TAGS : India Vaksinasi COVID-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :