Selasa, 18/05/2021 11:36 WIB

Aplikasi Clubhouse Diblokir di China, Ditambahkan ke "Great Firewall"

Massa pengguna baru bergabung dari China, mengambil bagian dalam diskusi tentang topik yang mencakup masalah sensitif seperti kamp penahanan Xinjiang, kemerdekaan Taiwan, dan Hukum Keamanan Nasional Hong Kong.

Aplikasi audio sosial Clubhouse digambarkan di dekat sebuah bintang pada bendera Tiongkok dalam gambar ilustrasi. (Foto: Reuters)

Shanghai, Jurnas.com - Akses ke aplikasi audio Amerika Serikat (AS) Clubhouse diblokir di China pada hari Senin (8/2/2021), kata pengguna dan pengawas anti-sensor, mengakhiri jendela singkat yang memungkinkan ribuan pengguna untuk bergabung dalam diskusi yang sering disensor di China.

Dilansir dari Reuters, Selasa (9/2/2021), diluncurkan pada awal 2020, jumlah pengguna global Clubhouse melonjak awal bulan ini setelah CEO Tesla Elon Musk dan CEO Robinhood Vlad Tenev mengadakan diskusi mendadak di platform tersebut.

Massa pengguna baru bergabung dari China, mengambil bagian dalam diskusi tentang topik yang mencakup masalah sensitif seperti kamp penahanan Xinjiang, kemerdekaan Taiwan, dan Hukum Keamanan Nasional Hong Kong.

Namun, pengguna aplikasi media sosial China seperti Twitter, Weibo, mulai memposting bahwa mereka mengalami masalah dalam mengakses aplikasi Clubhouse pada Senin malam. Beberapa menunjukkan tangkapan layar dari pesan yang ditampilkan aplikasi ketika mereka mencoba membukanya yang mengatakan koneksi aman ke server tidak dapat dibuat.

Situs web aktivis anti-sensor GreatFire.org mengatakan di Twitter pada Senin malam bahwa aplikasi telah diblokir untuk pengguna di China sekitar jam 7 malam. Waktu Beijing (1100 GMT) hari itu.

Banyak aplikasi media sosial Barat termasuk Twitter, Facebook, dan YouTube dilarang di China, di mana internet lokalnya diatur dengan ketat dan sering kali disensor konten yang dapat merusak Partai Komunis yang berkuasa di negara itu.

Clubhouse tidak menanggapi permintaan komentar. Administrasi Cyberspace China, regulator internet teratas negara itu, tidak segera menanggapi permintaan komentar melalui faks.

"Clubhouse telah ditutup," kata seorang pengguna Weibo pada hari Senin, mengacu pada sistem yang digunakan China untuk mengatur internetnya.

Aplikasi Clubhouse hanya tersedia di perangkat iOS dan tidak tersedia di toko aplikasi Apple lokal di Tiongkok, tetapi pengguna Tiongkok telah dapat mengakses aplikasi dengan mengubah lokasi toko aplikasi mereka.

Saat laporan pertama gangguan internet dimulai pada hari Senin (8/2/2021), hampir 3.000 pengguna membuka sebuah ruangan di Clubhouse untuk membahas apakah itu telah diblokir oleh sensor China, dengan beberapa menyatakan kekhawatiran bahwa pihak berwenang dapat memantau diskusi. Beberapa pengguna mendesak orang lain untuk tidak panik.

“Biarkan peluru beterbangan sebentar. Mari kita pantau dulu selama beberapa hari, jangan panik dulu, "kata salah satu pengguna.

TAGS : China Internet Clubhouse Sensitif Blokir




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :