Jum'at, 23/04/2021 08:56 WIB

Guyana Batalkan Kantor Dagang Taiwan, Taipei Langsung Semprot China

China secara bertahap mengurangi jumlah negara yang masih mempertahankan hubungan diplomatik formal dengan Taiwan dan sekarang hanya 14 negara, hampir semua negara berkembang termasuk Haiti, Nikaragua dan Nauru kecil di Pasifik.

Para penjaga kehormatan melakukan upacara penurunan bendera nasional Taiwan di Liberty Square, saat penyebaran COVID-19 berlanjut, di Taipei, Taiwan pada 1 April 2020. (Foto: Reuters / Ann Wang / Files)

Taiwan, Jurnas.com - Taiwan mengatakan, China telah menekan Guyana agar melarang Taipei mendirikan kantor dagang di negara Amerika Selatan, yang dulunya bernama Guyana Britania.

Taiwan telah memulai operasi awal di kantor tersebut, yang berlaku sebagai kedutaan de facto, bulan lalu. Keputusan itu disambut Washington dan dikutuk Beijing, yang mengklaim Taiwan sebagai wilayahnya sendiri tanpa hak untuk hubungan antarnegara.

Dilansir dari Reuters, Kementerian Luar Negeri Taiwan mengatakan, karena tekanan China, Guyana secara sepihak memutuskan untuk mundur dari kesepakatan itu. Taiwan menyatakan penyesalan yang mendalam karena tidak dapat membatalkan keputusan itu.

"Kami mengungkapkan ketidakpuasan dan kecaman terkuat kami terhadap pemerintah China sekali lagi menggertak dan menekan ruang internasional Taiwan dan partisipasi Taiwan dalam urusan internasional," kata kementerian itu.

Upaya berkelanjutan China untuk mengisolasi Taiwan di arena internasional bertentangan dengan pernyataan para pemimpinnya bahwa mereka menentang penindasan dan bahwa "tidak seorang pun dengan tangan tebal dan tinju besar memiliki keputusan akhir", tambahnya.

"Cara pemerintah China mengatakan satu hal dan melakukan hal lain hanya akan menyoroti sifat jahatnya dan mengasingkan orang di kedua sisi Selat Taiwan."

China secara bertahap mengurangi jumlah negara yang masih mempertahankan hubungan diplomatik formal dengan Taiwan dan sekarang hanya 14 negara, hampir semua negara berkembang termasuk Haiti, Nikaragua dan Nauru kecil di Pasifik.

Amerika Serikat (AS) sangat prihatin atas upaya China untuk merebut sekutu Taiwan di Amerika Latin dan Karibia, wilayah pengaruh tradisional Washington.

Pada 2018, As menyerang keputusan El Salvador untuk memutuskan hubungan diplomatik dengan Taiwan demi China, dengan mengatakan perubahan itu menjadi perhatian besar Washington dan memperingatkan bahwa China menawarkan bujukan ekonomi untuk mencari dominasi.

TAGS : Guyana Kantor Dagang Taiwan Amerika Selatan China




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :