Rabu, 21/04/2021 17:07 WIB

Polisi Memasang Paku di Jalan, Antisipasi Demo Para Petani di India

Pemerintah telah meningkatkan keamanan untuk menghindari bentrokan atau kekerasan ketika parlemen sedang bersidang.

Para petani sebelumnya telah mengumumkan pawai ke Parlemen pada tanggal 1 Februari. (Foto: India Times)

Jurnas.com - Polisi Delhi, India belakangan ini mencuri perhatian publik setelah menggali parit dan menyebarkan kawat tajam di jalan-jalan utama ke New Delhi untuk mencegah para petani yang memprotes memasuki ibu kota saat Menteri Keuangan menyampaikan anggaran tahunan pemerintah di Parlemen.

Layanan internet dan perpesanan diblokir di beberapa lingkungan di pinggiran tempat protes berubah menjadi kekerasan minggu lalu, dan keamanan ditingkatkan di sekitar Parlemen dan kantor pemerintah penting lainnya di distrik pusat.

"Pemerintah telah meningkatkan keamanan untuk menghindari bentrokan atau kekerasan ketika parlemen sedang bersidang," kata seorang pejabat senior yang tidak ingin disebutkan namanya sejalan dengan kebijakan tersebut, dilansir dari India Times, Rabu (3/2/2021).

"Idenya adalah untuk membuat semua orang aman dan menghindari eskalasi ketegangan," tambahnya.

Para petani sebelumnya telah mengumumkan pawai ke Parlemen pada tanggal 1 Februari, hari Anggaran Union. Namun, keputusan tersebut ditarik setelah reli traktor menjadi kekerasan pada Hari Republik.

Pada 26 Januari, prosesi petani berubah menjadi kekerasan, ketika beberapa pengunjuk rasa memisahkan diri dari unjuk rasa traktor untuk menyerbu kompleks Benteng Merah yang bersejarah setelah menerobos barikade dan bentrok dengan polisi.

Dalam beberapa hari terakhir, lebih banyak petani datang bersama traktor mereka untuk bergabung dengan rekan mereka yang melakukan protes di tiga lokasi protes besar dekat New Delhi.

TAGS : India Delhi Kawat Unjuk Rasa Petani Kekerasan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :