Selasa, 15/06/2021 13:59 WIB

Presiden Rusia menandatangani undang-undang yang memperpanjang perjanjian nuklir New START dengan AS

START baru ditandatangani antara Washington dan Moskow di bawah presiden AS dan Rusia Barack Obama dan Dmitry Medvedev pada 2010.

Presiden Rusia, Vladimir Putin. (Foto: Press TV)

Moskow, Jurnas.com - Presiden Rusia, Vladimir Putin  menandatangani undang-undang yang memperpanjang Perjanjian Pengurangan Senjata Strategis (New START), perjanjian kontrol senjata nuklir terakhir antara Rusia dan Amerika Serikat (AS), yang gagal diperpanjang bekas pemerintahan AS sebelumnya.

Dilansir dari Press TV, dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan Jumat, Kremlin mengumumkan bahwa Putin telah menandatangani undang-undang federal tentang ratifikasi perpanjangan perjanjian antara Rusia dan AS selama lima tahun, mengacu pada New START.

"Undang-undang federal saat ini mulai berlaku pada hari publikasi resminya," kata pernyataan itu, menambahkan, ekstensi memungkinkan untuk menjaga transparansi dan prediktabilitas hubungan strategis antara Rusia dan AS, untuk mendukung stabilitas strategis global.

Majelis tinggi dan rendah parlemen Rusia pada Rabu dengan suara bulat menyetujui RUU tentang perpanjangan tersebut, yang diajukan oleh Putin setelah panggilan telepon pertamanya dengan Presiden AS yang baru Joe Biden sehari sebelumnya.

Berbicara melalui tautan video ke pertemuan virtual Forum Ekonomi Dunia pada Rabu, pemimpin Rusia itu memuji keputusan Biden untuk memperpanjang perjanjian tersebut sebagai langkah ke arah yang benar."

Wakil Menteri Luar Negeri Rusia, Sergei Ryabkov mengatakan kepada anggota parlemen bahwa perpanjangan akan divalidasi dengan bertukar catatan diplomatik setelah semua prosedur selesai.

START baru ditandatangani antara Washington dan Moskow di bawah presiden AS dan Rusia Barack Obama dan Dmitry Medvedev pada 2010.

Perjanjian tersebut memungkinkan kedua negara untuk memiliki tidak lebih dari 1.550 hulu ledak nuklir yang dikerahkan dan 700 rudal dan pembom yang dikerahkan. Ini juga membayangkan proses verifikasi kepatuhan yang ketat.

Rusia telah lama menyerukan untuk memperpanjang perjanjian  yang akan berakhir pada 5 Februari  sebagaimana adanya, tetapi pemerintahan mantan presiden AS Donald Trump hanya mengadakan pembicaraan tentang masalah tersebut tahun lalu dan mengkondisikan perpanjangan pada daftar tuntutan.

Negosiasi kemudian menemui jalan buntu karena kedua belah pihak gagal menyelesaikan perbedaan mereka.

START baru adalah kesepakatan nonproliferasi terakhir yang tersisa antara Rusia dan AS, setelah Perjanjian Kekuatan Nuklir Jangka Menengah (INF), perjanjian kontrol senjata utama lainnya, berakhir pada Agustus 2019.

Awal bulan ini, Rusia mengumumkan bahwa mereka meninggalkan Perjanjian tentang Open Skies, yang memungkinkan penerbangan pengintaian di seluruh wilayah peserta, beberapa bulan setelah AS di bawah Trump secara sepihak keluar dari pakta pembangunan kepercayaan utama.

TAGS : Amerika Serikat Joe Biden Rusia Vladimir Putin Traktat Senjata Nuklir




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :