Senin, 14/06/2021 19:53 WIB

WHO Minta Warga yang Belum Kebagian Vaksin Bersabar

WHO menegaskan, vaksin harus dibagikan secara adil, antara negara-negara miskin dan kaya, untuk membantu mengakhiri pandemi dengan Datta yang menekankan bahwa vaksin COVID-19 adalah

Logo Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) (Foto: Reuters)

Jenewa, Jurnas.com - Organisas Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan, produsen vaksin bekerja tanpa henti untuk menutup kekurangan pasokan ke negara yang berjuang menahan pandemi COVID-19 dan mendesak mereka untuk tidak berdesak-desakan untuk pengiriman.

"Solidaritas tidak selalu berarti bahwa setiap negara di dunia mulai (memvaksinasi) pada saat yang sama. Pemahaman yang baik adalah bahwa tidak ada yang aman sebelum semua orang aman," kata Direktur WHO Eropa, Hans Kluge pada konferensi pers daring, Kamis (28/1).

Saat disinggung penundaan upaya percepatan vaksin Pfizer dan AstraZeneca untuk pasien di 27 negara Uni Eropa, Kluge dan pakar vaksinasi WHO-Eropa, Siddhartha Datta, mengimbau pemerintah dan produsen bekerja sama dalam mengatasi masalah dalam peluncuran tersebut.

"Kenyataannya adalah ada kekurangan vaksin ... (Tapi) kami tidak meragukan bahwa produsen dan produsen bekerja 24-7 untuk menjembatani kesenjangan dan kami yakin penundaan yang kami lihat sekarang akan dilakukan. dengan produksi ekstra di masa depan," kata Kluge.

Dilansir dari Reuters, WHO menegaskan, vaksin harus dibagikan secara adil, antara negara-negara miskin dan kaya, untuk membantu mengakhiri pandemi dengan Datta yang menekankan bahwa vaksin COVID-19 adalah "barang publik global".

Saat Kluge dan Datta berbicara, perjuangan Eropa untuk mengamankan pasokan vaksin COVID-19 meningkat karena Inggris menuntut agar mereka menerima semua suntikan yang dibayarkannya setelah UE meminta AstraZeneca untuk mengalihkan pasokan dari Inggris.

UE, yang anggotanya jauh di belakang Israel, Inggris Raya dan Amerika Serikat dalam pemberian vaksin, berjuang untuk mendapatkan suntikan tepat ketika pembuat obat terbesar di Barat memperlambat pengiriman ke blok itu karena masalah produksi.

"Kami perlu bersabar, akan membutuhkan waktu untuk vaksinasi," kata Kluge, menambahkan bahwa total 35 negara di Eropa telah meluncurkan vaksinasi dengan 25 juta yang telah diberikan sejauh ini.

Kluge mengatakan tingkat penularan yang terus tinggi dan varian virus yang muncul membuatnya mendesak untuk memvaksinasi kelompok prioritas, tetapi mengakui tingkat produksi dan distribusi vaksin belum sesuai dengan harapan.

Dia mengulangi pendirian WHO bahwa "paspor vaksinasi" - bukti bahwa seseorang telah diinokulasi - akan penting untuk memantau cakupan inokulasi dan kemanjuran suntikan, tetapi tidak boleh digunakan sebagai tes lakmus untuk memungkinkan orang bepergian.

Ditanya tentang pengawasan WHO terhadap vaksin Sputnik V Rusia, Kluge mengatakan telah berbicara dengan duta besar Moskow pada Rabu dan bahwa dia dapat mengkonfirmasi bahwa data yang dibutuhkan oleh para ilmuwan WHO untuk meninjau suntikan itu dalam perjalanan ke Jenewa di mana WHO berada.

Vaksin Rusia sedang didistribusikan di Eropa termasuk negara anggota UE Hongaria serta di tempat lain di dunia, meskipun Badan Obat-obatan Eropa saat ini tidak meninjaunya untuk mendapatkan persetujuan.

TAGS : WHO Distribusi Vaksin Vaksin Kekurangan Hans Kluge




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :