Sabtu, 15/05/2021 18:14 WIB

Joe Biden Dikabarkan akan Cabut Kebijakan Donald Trump di Palestina

Presiden Amerika Serikat (AS), Joe Biden menyampaikan pernyataan kebijakan luar negeri di Current di Chelsea Piers, Pier 59 pada hari Selasa di New York City. Foto oleh John Angelillo / UPI

Atlanta, Jurnas.com - Para pemimpin Palestina menyambut baik rencana Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden, untuk melanjutkan hubungan diplomatik dengan Otoritas Palestina di Ramallah dan mengembalikan bantuan AS untuk rakyat Palestina.

Penjabat duta besar AS untuk PBB, Richard Mills mengatakan kepada Dewan Keamanan PBB, pemerintahan Biden bermaksud memulihkan sepenuhnya hubungan diplomatik dan memulihkan kembali bantuan ekonomi dan kemanusiaan yang diblokir pemerintahan Trump.

Juru bicara pemerintah Palestina Ibrahim Milhem mengatakan, Presiden Mahmoud Abbas dan Perdana Menteri Mohammad Shtayyeh menyambut baik pengumuman tersebut, yang menekankan dukungan AS untuk solusi dua negara dan pentingnya kembali ke perundingan antara Israel dan Palestina.

Dia menambahkan, kepemimpinan Palestina ingin negosiasi dilanjutkan, berdasarkan resolusi PBB yang disepakati bersama dan prinsip-prinsip hukum internasional yang menuntut diakhirinya pendudukan Israel dan pembentukan negara Palestina merdeka.

"Kami siap melanjutkan perundingan diplomatik dengan Israel, dengan bantuan pihak internasional, berdasarkan hukum internasional dan resolusi PBB," ujar dia seperti dilansir dari Arab News.

"Namun, solusi apa pun yang tidak memperhitungkan hak-hak Palestina seperti yang diabadikan oleh hukum internasional dan perjanjian PBB akan gagal," sambungnya.

Wasel Abu Yousef, anggota senior Organisasi Pembebasan Palestina, mengatakan bahwa warga Palestina yang menjalankan pemerintahan Biden telah mengisyaratkan jeda yang jelas dari kebijakan Trump, sementara juga menyadari dukungannya yang terus-menerus dan tegas untuk Israel.

"Yang benar-benar diinginkan rakyat Palestina adalah jalan yang jelas untuk mengakhiri pendudukan Israel dan pembentukan negara mereka, bukan kebijakan pengelolaan konflik seperti yang dilakukan selama delapan tahun di bawah pemerintahan mantan Presiden Barack Obama," katanya.

Trump menghentikan bantuan ekonomi AS kepada Otoritas Palestina, senilai $ 200 juta, dan lebih dari $ 350 juta bantuan kemanusiaan yang diberikan melalui Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina di Timur Dekat (UNRWA), setelah para pemimpin Palestina menolak kebijakan administrasi Trump mereka percaya menyangkal hak-hak rakyat Palestina dan melanggar perjanjian internasional sebelumnya.

Mills mengatakan keputusan pemerintahan Biden dibuat untuk meningkatkan kehidupan warga Palestina dan Israel.

"Kami tidak melihat langkah-langkah ini untuk mendukung kepemimpinan Palestina. Bantuan AS bermanfaat bagi jutaan warga Palestina biasa dan membantu melestarikan lingkungan stabil yang menguntungkan Palestina dan Israel," katnaya.

Dia juga menekankan "dukungan teguh untuk Israel" dari pemerintahan Biden tetapi menambahkan bahwa hal itu akan mendukung upaya untuk mencapai solusi dua negara yang disepakati bersama di mana Israel hidup dalam perdamaian dan keamanan di samping negara Palestina yang layak.

Anggota Kongres AS dari Partai Demokrat Marie Newman, yang mewakili distrik kongres ke-3 Illinois di Dewan Perwakilan, mengatakan bahwa keputusan untuk memulihkan hubungan dengan Palestina adalah langkah ke arah yang benar di jalan menuju perdamaian dan kemakmuran bagi Palestina dan Israel.

"Saya sangat berharap bahwa dengan niat dan upaya pemerintahan baru Biden untuk membangun kembali pendanaan UNRWA, menentang aneksasi tanah ilegal, dan melanjutkan pembicaraan damai dengan kepemimpinan Palestina, bahwa kita akan memiliki jalan yang lebih jelas menuju perdamaian, keadilan dan kemakmuran di wilayah untuk orang Palestina dan Israel," katanya.

Israel menduduki Tepi Barat, Gaza dan Yerusalem Timur selama perang 1967 dan menolak untuk mematuhi berbagai resolusi PBB yang menyerukannya untuk mengakhiri pendudukan.

Pada tahun 1994 Israel dan Palestina menandatangani Kesepakatan Oslo, yang menetapkan akhir pendudukan dan akhirnya pembentukan negara Palestina yang layak di Tepi Barat dan Gaza, dengan Yerusalem Timur sebagai ibukotanya.

Di bawah pemerintahan Trump, pemerintah AS pada 2017 mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel dan memindahkan kedutaannya ke sana dari Tel Aviv, yang melanggar hukum internasional yang tidak mengakui kedaulatan Israel atas kota suci tersebut.

TAGS : Joe Biden Donald Trump Bantuan Palestina




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :