Selasa, 15/06/2021 14:38 WIB

Mantan Pemimpin Pramuka Didakwa dengan 27 Pelanggaran Seksual di Pengadilan

Anak laki-laki tersebut, yang semuanya adalah anggota Catholic Boys Scouts of Ireland, berusia antara 12 dan 16 tahun pada saat dugaan pelanggaran tersebut.

Mantan pemimpin pramuka David Barry.

Jurnas.com - Seorang mantan pemimpin Pramuka yang didakwa dengan 27 pelanggaran seks akan diadili oleh hakim dan juri, pengadilan yang disidangkan hari ini.

David Barry muncul di hadapan Pengadilan Distrik Cork pada bulan Desember di mana dia didakwa dengan 26 dakwaan pelecehan seksual atau tidak senonoh dan satu dakwaan percobaan penyerangan tidak senonoh.

Tuduhan tersebut menuduh bahwa pensiunan pengusaha berusia 72 tahun itu melakukan pelecehan seksual atau tidak senonoh terhadap delapan anak laki-laki dan berusaha untuk secara tidak senonoh menyerang seorang anak laki-laki kesembilan di sebuah alamat di Cork.

Tuduhan pelanggaran terjadi pada tahun antara 1986 dan 2005.

Anak laki-laki tersebut, yang semuanya adalah anggota Catholic Boys Scouts of Ireland, berusia antara 12 dan 16 tahun pada saat dugaan pelanggaran tersebut.

Buku bukti disajikan pada Barry di Pengadilan Distrik Cork.

Dia dikembali untuk diadili pada sidang berikutnya di Pengadilan Kriminal Sirkuit Cork pada 1 Februari berikutnya.

Namun, persidangan diperkirakan tidak akan disidangkan karena lockdown Level 5.

Barry, dari Montrose, Firgrove Gardens di Bishopstown, kota Cork, dikembalikan dengan jaminan oleh Hakim Olann Kelleher dengan persyaratan yang sama seperti pada sidang terakhirnya pada bulan Desember.

Dalam kesempatan itu, Det Garda Gary Duggan mengatakan bahwa Gardai tidak keberatan diberikan jaminan dengan syarat menandatangani seminggu sekali di Stasiun Togher Garda dan menyerahkan paspornya.

Pengacara Daithi O Donnabhain, mewakili Barry, sebelumnya mengatakan akan menyiapkan pernyataan sarana untuk mendukung permohonan bantuan hukum gratis dalam kasus tersebut.

Hakim Kelleher memperingatkan tidak ada informasi yang dapat dipublikasikan atau disiarkan yang dapat mengarah pada identifikasi pihak yang diduga dirugikan dalam kasus tersebut.

TAGS : Pramuka Pelecehan Seksual Cork Pengadilan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :