Senin, 19/04/2021 16:23 WIB

Gagal Rampok Orang Buta, Preman Ini Malah Masuk Penjara

James Donnelly menargetkan korbannya saat berada di kereta menuju pusat kota Liverpool dua hari setelah Natal.

Donnelly, 23, mendekati pria di dalam kereta sebelum meninju wajahnya. (Foto: mirror)

Jurnas.com - Seorang preman mencoba merampok orang buta di atas kereta api yang meluncur menuju pusat kota Liverpool dua hari setelah Natal.
James Donnelly , preman itu, menikamkan pisau ke perut orang buta, menekuk wajahnya dan meminta arlojinya. Tetapi korban berani melawan.

Preman berusia 23 tahun itu mendekati pria di atas kereta sebelum meninju wajahnya dan menyuruhnya untuk menyerahkan arloji milik korban.

Ketika korban berusia 56 tahun itu menolak, Donnelly mengeluarkan pisau berukuran delapan inci dan menempelkannya di perut, mengancam akan menusuknya jika dia tidak menyerahkannya.

Khawatir akan nyawanya, pria itu kembali melawan yang membuat Donnelly memasukkan kembali pisau ke ikat pinggangnya dan kembali ke kursinya.

Dia kemudian meninggalkan kereta di Liverpool Central di mana dia membuang pisaunya sebelum ditangkap oleh staf stasiun dan ditangkap oleh Polisi Transportasi Inggris.

Di Pengadilan Mahkota Liverpool pada Selasa 26 Januari, Donnelly, dari Stormont Road, mengaku bersalah atas percobaan perampokan dan kepemilikan artikel tajam.

Dilansir dari Mirror, Rabu (27/1/2021), dia dipenjara selama lima tahun karena serangan tusukan pisau.

Menurut Polisi Transportasi Inggris, korban mengalami trauma parah akibat serangan itu, termasuk kecemasan, mimpi buruk, dan kilas balik. 

“Ini adalah serangan pengecut dan sama sekali tidak beralasan terhadap seorang pria yang hanya mengurus urusannya sendiri,” kata petugas penyelidik DS Ian Henderson.

"Korban telah sangat menderita, baik secara psikologis maupun fisik, sejak kejadian mengerikan ini, dia telah kehilangan kepercayaan diri dan menderita, kecemasan, mimpi buruk, dan kilas balik,” imbuhnya.

Cedera akibat pukulan itu membutuhkan beberapa kali kunjungan ke dokter gigi.

Selain itu, korban harus mengambil cuti dan, karena dia bekerja sendiri, mata pencahariannya secara langsung terpengaruh.

Petugas kasus DC Dom Wilcox menambahkan, hukuman yang dijatuhkan kepada Donnelly mencerminkan beratnya kejahatan ini dan trauma yang ia timbulkan kepada korban.

"Kereta api adalah lingkungan yang kaya CCTV dan sementara dalam kasus ini, Donnelly segera ditangkap, hanya masalah waktu sebelum CCTV mengarahkan kami untuk mengidentifikasi dan menangkapnya."

Greg Suligowski, Kepala Komunikasi di Merseyrail, mengatakan: “Kami bekerja keras untuk memastikan bahwa jaringan kami adalah tempat yang aman dan terjamin bagi pelanggan dan staf kami.

“Syukurlah insiden seperti itu di Merseyrail sangat jarang terjadi dan kami berkomitmen untuk bekerja sama dengan Polisi Transportasi Inggris untuk memastikan kasus ini tetap seperti ini.”

TAGS : Inggris Kereta Api Serangan Pisau Perampokan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :