Rabu, 28/07/2021 02:12 WIB

Iran Bangun Cadangan Strategis 30 Juta Barel Minyak

Berdasarkan rencana tersebut, 60 cadangan minyak strategis (SPR), masing-masing dengan kapasitas untuk menyimpan 500.000 barel, akan dibangun di pulau Qeshm di Teluk Persia.

Suar gas di platform produksi minyak di Iran (Raheb Homavandi/Reuters)

Teheran, Jurnas.com - Pemerintah Iran memutuskan untuk membangun cadangan strategis untuk 30 juta barel minyak sebagai penyangga terhadap dampak sanksi.

Berdasarkan rencana tersebut, 60 cadangan minyak strategis (SPR), masing-masing dengan kapasitas untuk menyimpan 500.000 barel, akan dibangun di pulau Qeshm di Teluk Persia, kata Gholamreza Zenalpour dari Panahsaz Iran Engineering Co kepada kantor berita IRNA.

Perusahaannya adalah penyedia infrastruktur, teknologi, dan layanan konstruksi terkemuka di Iran, yang telah membantu mempribumikan konstruksi cadangan kondensat gas.

Beberapa tahun yang lalu, perusahaan tersebut membangun cadangan kriogenik untuk kondensat gas, yang membutuhkan penyimpanan pada suhu ultra-dingin, setelah perusahaan asing menghindari berurusan dengan Iran di bawah ancaman sanksi.

Zeynalpour mengatakan, Panahsaz, yang telah membangun semua cadangan LPG untuk ladang gas raksasa South Pars, memanfaatkan layanan mutakhir yang disediakan oleh perusahaan Iran berbasis pengetahuan untuk melokalkan teknologi tersebut

"Dengan tindakan yang diambil, tidak hanya tidak ada gangguan karena tidak adanya orang asing, tetapi tenaga kerja khusus dilatih di perusahaan dan pengetahuan menjadi terlokalisasi dengan penghematan biaya," katanya dalam konferensi pers di Teheran, Senin.

Menurut Zeynalpour, biaya cadangan gedung oleh perusahaannya sekitar 40 persen lebih rendah dibandingkan perusahaan asing. "Di South Pars, 50 juta euro dihemat di setiap delapan fase lapangan untuk pembangunan cadangan LPG," katanya.

Kepala dewan direksi perusahaan, Amir Ebrahim-Afrooz, mengatakan perusahaan Iran sekarang mampu bersaing dengan rival internasional dalam merancang dan mengoperasikan cadangan minyak bumi.

"Jika sanksi dicabut, kami akan memasuki pasar ekspor jasa teknik dan engineering," katanya tentang perusahaan, yang telah memenuhi syarat untuk bersaing untuk proyek di Oman bersama dengan Hyundai Korea Selatan.

Sanksi asing telah menjadi keuntungan bagi produsen dalam negeri yang telah berkembang di bawah situasi baru melalui mobilisasi sumber daya mereka untuk memenuhi beberapa tugas yang merupakan kompetensi eksklusif perusahaan asing.

Ebrahim-Afrooz mengatakan kepercayaan pada perusahaan domestik meningkat di bawah sanksi tersebut. Ketika Eropa mengintensifkan sanksi terhadap Iran pada 2012, Panahsaz mulai bekerja merancang cadangan minyak bumi - area yang merupakan monopoli perusahaan asing.

Di pulau Qeshm, Iran sedang membangun terminal minyak baru bersama dengan sejumlah fasilitas bunker dan penyimpanan. September lalu, negara itu membuka fase pertama terminal.

Ini akan memiliki kapasitas penyimpanan akhir 6,5 juta barel per hari (bpd) minyak mentah dan kondensat setelah fase kedua dan terakhir dari proyek tersebut diluncurkan pada awal 2021.

Fasilitas di pulau Qeshm memberi Iran akses ke lalu lintas di salah satu jalur pelayaran terbesar di dunia di Selat Hormuz yang dilalui oleh 40 persen ekspor minyak lewat laut dunia. "Dengan membangun cadangan minyak strategis di Qeshm, kami dapat menetralkan sanksi," kata Ebrahim-Afrooz.

Industri minyak Iran telah berada di garis depan perang ekonomi dengan Amerika Serikat yang, di bawah mantan Presiden Donald Trump, berjanji untuk menurunkan ekspor minyak mentah Teheran ke nol.

Menteri Perminyakan Iran, Bijan Zanganeh mengatakan kepada televisi Yaman al-Masirah pada Minggu bahwa Amerika Serikat (AS) telah gagal mencapai tujuannya.

Pada Jumat, Zanganeh mengatakan ekspor minyak Iran telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir dan penjualan produk minyak bumi ke pembeli asing mencapai rekor tertinggi meskipun ada sanksi AS.

"Kami mencetak rekor tertinggi ekspor produk olahan dalam sejarah industri minyak selama periode embargo," kata Zanganeh.

Dia juga mengatakan jika sanksi dicabut, Iran akan kembali ke pasar lebih kuat dari sebelumnya, dan lebih cepat dari yang diharapkan. (Press TV)

TAGS : Iran Uni Eropa Minyak Sanksi Amerika Serikat




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :