Selasa, 22/06/2021 20:03 WIB

Goodbye Akun Twitter CEO My Pillow Mike Lindell

Lindell, yang merupakan pendukung setia mantan Presiden AS Donald Trump, mendanai gerakan protes pasca pemilihan dalam upaya untuk membatalkan kemenangan pemilihan Presiden Joe Biden.

Logo Twitter terlihat di luar kantor pusat perusahaan. (Foto: Reuters)

Washington, Jurnas.com - Twitter Inc secara permanen menangguhkan akun CEO My Pillow, Mike Lindell karena berulang kali melanggar kebijakan perusahaan terkait klaim kecurangan dalam Peilpres Amerika Serikat (AS).

Lindell, yang merupakan pendukung setia mantan Presiden AS Donald Trump, mendanai gerakan protes pasca pemilihan dalam upaya untuk membatalkan kemenangan pemilihan Presiden Joe Biden.

Lindell menggunakan akun Twitter pribadinya, yang memiliki hampir setengah juta pengikut sebelum ditangguhkan, dan akun perusahaan tersebut  menyebarkan klaim tidak berdasar tentang penipuan pemilih yang meluas dalam pemilihan presiden.

Pengadilan telah menolak klaim tidak berdasar tersebut, bahkan ketika Trump dan para pendukungnya terus menuduh adanya penipuan terhadap pemilihab.

Lindell berulang kali melanggar kebijakan integritas sipil perusahaan, yang menyebabkan dia diskors, kata juru bicara Twitter dalam pernyataan yang dikirim melalui email. Twitter telah secara permanen menangguhkan Trump dari platformnya awal bulan ini.

Pendiri dan Kepala Eksekutif perusahaan Bantal Saya, komentar dan iklan politik Lindell adalah perlengkapan rutin di media konservatif.

Seorang mantan pecandu kokain dan pecandu alkohol yang mengaku menemukan ketenangan melalui agama Kristen, Lindell membantu mensponsori dua minggu Maret untuk tur bus Trump yang berakhir di Washington pada 14 Desember dan berbicara di lima perhentian.

Dia mengatakan kepada Reuters dua minggu lalu bahwa dia tidak membantu membiayai perjalanan berikutnya untuk mempromosikan demonstrasi 6 Januari yang berubah menjadi kerusuhan ketika pendukung Trump menyerbu Capitol AS.

Namun kerusuhan Capitol yang menewaskan lima orang, tidak mengubah pandangannya untuk ikut serta dalam pemilu. "Saya tidak pernah membiarkan penipuan itu pergi," kata Lindell kepada Reuters.

My Pillow tidak menanggapi permintaan komentar Reuters tentang penangguhan akun Lindell di Twitter.

TAGS : My Pillow Twitter Mike Lindell Donald Trump Amerika Serikat Joe Biden




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :