Selasa, 22/06/2021 20:57 WIB

UEA Kebagian Jet F-35 dan Drone Predator Diakhir Jabatan Trump

Berdasarkan perjanjian tersebut, UEA diharapkan menerima 50 pesawat tempur siluman F-35 dan 18 drone Reaper canggih. Emirat telah lama menyatakan minatnya untuk mendapatkan jet siluman tersebut.

F-35 (Foto: Forbes)

Washington, Jurnas.com - Mantan Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump memanfaatkan sepenuhnya detik-detik terakhir masa jabatannya minggu ini untuk mendorong berbagai keputusan kontroversial.

Salah satu tindakan terakhir Trump adalah menandatangani kesepakatan untuk menjual pesawat tempur dan drone canggih ke Uni Emirat Arab (UEA). Pemerintahannya dilaporkan menandatangani kesepakatan itu hanya satu jam sebelum masa jabatan Trump yang penuh gejolak berakhir.

Berdasarkan perjanjian tersebut, UEA diharapkan menerima 50 pesawat tempur siluman F-35 dan 18 drone Reaper canggih. Emirat telah lama menyatakan minatnya untuk mendapatkan jet siluman tersebut.

Dilansir dari Press TV, UEA dijanjikan kesempatan untuk membelinya ketika setuju untuk menormalisasi hubungan dengan Israel Agustus lalu, membuat marah warga Palestina.

Kesepakatan senjata didorong oleh menantu Trump, Jared Kushner, yang merupakan otak di balik normalisasi hubungan UEA dengan Israel.

Paket senjata itu dianggap sebagai bagian lain dari transaksi Presiden AS ke-45 itu, yang terkenal dengan sekutu Teluk Persia Arab, yang memiliki catatan panjang pelanggaran hak asasi manusia.

Trump meningkatkan transfer senjata meskipun ada protes dari para pendukung hak asasi manusia. UEA terlibat dalam perang yang dipimpin Arab Saudi di Yaman, yang telah memicu bencana kemanusiaan terburuk di dunia.

UEA telah melakukan sejumlah besar pemboman udara di Yaman di mana rumah sakit, sekolah, pernikahan, dan pemakaman menjadi salah satu sasaran di lapangan.

Trump yang berpikiran bisnis mendorong transfer senjata ke sekutu regionalnya meskipun ada protes dari para pendukung hak asasi manusia.

Sebuah koalisi organisasi hak asasi manusia baru-baru ini mendesak AS untuk menghindari penjualan senjata lebih lanjut ke UEA. Kelompok hak asasi percaya lebih banyak senjata untuk Emirat akan memperburuk serangkaian konflik berdarah di Yaman, Libya dan sekitarnya.

Trump menolak peringatan tersebut karena AS sendiri telah sangat terlibat dalam perang Yaman sejak dimulai pada 2015. Dukungan militer AS untuk Arab Saudi dan sekutu UEA termasuk pengisian bahan bakar di udara, intelijen militer dan logistik.

Selama kampanye kepresidenannya, Joe Biden memberi isyarat, perubahan besar. Dia telah berjanji untuk mengambil tindakan tegas tentang masalah hak asasi manusia, bahkan ketika menyangkut sekutu Amerika.

Biden juga mengisyaratkan untuk mengakhiri transfer senjata dan dukungan militer kepada koalisi pimpinan Saudi yang menggempur Yaman.

TAGS : Uni Emirat Arab Jet F-35 Drone Predator Donald Trump Amerika Serikat




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :