Senin, 19/04/2021 15:22 WIB

Presiden Rouhani: Iran Rayakan Akhir Era Donald Trump

Akhir pemerintahan AS yang memalukan dan memalukan menunjukkan bahwa penindasan, rasisme, dan pelanggaran hukum tidak akan berakhir dengan baik.

Presiden Iran, Hasan Rouhani (Foto: Abedin Taherkenareh/EP)

Teheran, Jurnas.com - Presiden Iran, Hassan Rouhani mengatakan, masyarakat Amerika sekarang dihadapkan pada keretakan besar menjelang transisi kekuasaan di negara itu, sementara bangsa Iran merayakan akhir memalukan dari era Presiden Donald Trump.

"Pada hari yang sama ketika rakyat Iran merasa menang melawan tekanan dan terorisme ini, rakyat Amerika menyaksikan kegagalan besar dalam kehidupan sosial dan politik mereka dan keretakan besar di dalam AS," kata Rouhani dalam pidatonya pada Rabu (13/1).

Presiden Rouhani mengatakan dunia sedang menyaksikan fenomena yang belum pernah terjadi sebelumnya dari jatuhnya seorang otokrat di AS.

"Akhir pemerintahan AS yang memalukan dan memalukan menunjukkan bahwa penindasan, rasisme, dan pelanggaran hukum tidak akan berakhir dengan baik," tambahnya.

Dilansiir dari Press TV, Rouhani mengatakan hari-hari ini bukan menandai akhir dari sebuah pemerintahan, tetapi kegagalan sebuah kebijakan, yaitu kebijakan tekanan maksimum terhadap bangsa besar Iran.

"Hari ini adalah hari kegagalan kebijakan ekonomi terorisme, di mana mereka berusaha mengganggu kehidupan masyarakat. Hari ini, di akhir dari tiga tahun perang, kekerasan, dan aksi terorisme. Kami menyaksikan kemajuan dan stabilitas ekonomi negara terlepas dari semua tekanan," kata Rouhani.

Dia mengatakan tren pertumbuhan ekspor negara memberikan fakta bahwa tidak hanya kebijakan tekanan AS benar-benar gagal, tetapi dalangnya jatuh dan kehidupan politik mereka telah berakhir.

"Seorang presiden yang tidak memiliki pemahaman politik mengambil alih kendali sebuah negara, dan didampingi oleh menteri luar negeri yang bodoh dan penasihat keamanan nasional yang bodoh dan radikal. Dia menangani semuanya dengan perjudian dan pikirannya yang berorientasi bisnis, dan kami akhirnya melihat bagaimana masa jabatannya berakhir," kata Rouhani.

"Tidak ada yang bisa percaya pelanggar hukum ini [Trump] akan memerintahkan kerusuhan terhadap bangsanya sendiri, keamanannya sendiri, dan badan legislatif negara, dan memprovokasi orang-orang melawan demokrasi yang mereka yakini," tambahnya.

Lima orang tewas Rabu lalu setelah pendukung Presiden Donald Trump menyerbu gedung Capitol untuk memprotes penghitungan seremonial suara elektoral yang akan mengkonfirmasi kemenangan Presiden terpilih Joe Biden.

Para pengunjuk rasa pro-Trump bentrok dengan petugas polisi dan sampai ke gedung Capitol pada Rabu sore, mendorong evakuasi lantai DPR oleh polisi. Belakangan, Walikota Muriel E. Bowser dari Washington memberlakukan jam malam di seluruh kota dari jam 6 sore pada Rabu hingga jam 6 pagi pada Kamis.

TAGS : Hasan Rouhani Iran Era Donald Trump Amerika Serikat




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :