Jum'at, 06/08/2021 00:17 WIB

Palestina Setuju Gunakan Vaksin Covid-19 Buatan Rusia

Kementerian kesehatan Otoritas Palestina (PA) menyetujui vaksin utama Rusia melawan COVID-19, yang dikenal sebagai Sputnik V, untuk digunakan di wilayah yang diperintah sendiri oleh Palestina.

Sputnik V, vaksin Covid-19 buatan Rusia (foto: Middleeast)

Jakarta, Jurnas.com - Kementerian kesehatan Otoritas Palestina (PA) menyetujui vaksin utama Rusia melawan COVID-19, yang dikenal sebagai Sputnik V, untuk digunakan di wilayah yang diperintah sendiri oleh Palestina.

Dilansir Middleeast, Selasa (12/01), di Tepi Barat yang diduduki Israel, Menteri Kesehatan Palestina Mai Alkaila menegaskan bahwa kementeriannya telah memberikan "persetujuan darurat" untuk vaksin Rusia yang akan diberikan di daerah-daerah di bawah pemerintahan sendiri Palestina yang terbatas.

Pengiriman diperkirakan akan selesai pada kuartal pertama tahun ini, menurut Dana Investasi Langsung Rusia (RDIF), yang bertanggung jawab untuk memasarkan vaksin di luar negeri.

RDIF tidak mengatakan berapa banyak dosis yang akan dikirim ke PA, yang menjalankan sebagian Tepi Barat di bawah kesepakatan perdamaian sementara dengan Israel, tetapi mengatakan pasokan akan datang dari beberapa mitra seperti India, China, Korea Selatan, dan tempat lain.

Mereka juga tidak mengungkapkan pengaturan keuangan dari kesepakatan ekspor tetapi sebelumnya mengatakan bahwa Sputnik V akan dijual dengan harga kurang dari $ 20 per dosis. Harga sudah termasuk suntikan pertama dan booster, yang disuntikkan 21 hari kemudian.

PA mengatakan, mereka mengalokasikan $ 10,5 juta sebagai uang muka untuk tahap pertama vaksinasi, yang akan tiba dalam dua bulan. Biaya akhir akan menjadi $ 21 juta, kata kantor Perdana Menteri Palestina Mohammed Shtayyeh dalam sebuah pernyataan.

Ditanya apakah Israel akan mengizinkan Palestina untuk mengimpor vaksin, Wakil Menteri Kesehatan Israel Yoav Kisch mengatakan bahwa apa pun yang berkaitan dengan kesehatan masyarakat Otoritas Palestina diurus oleh mereka, jadi mereka memiliki kebebasan itu.

PA mengatakan pada hari Minggu bahwa pihaknya mengharapkan untuk menerima dosis vaksin COVID-19 pertama dari pembuat obat Inggris AstraZeneca pada bulan Maret, dan menuduh Israel melalaikan kewajiban untuk memastikan vaksin tersedia di wilayah yang diduduki.

Sementara Israel telah menjadi pemimpin dunia dalam vaksinasi per kapita, warga Palestina di Tepi Barat dan di Jalur Gaza - tempat Hamas berkuasa - belum mendapatkan pasokan pertama mereka.

Di luar Rusia, di mana pihak berwenang mengatakan lebih dari satu juta orang sekarang telah diinokulasi dengan Sputnik V, vaksin itu juga telah disetujui untuk penggunaan darurat oleh regulator lokal di Aljazair, Argentina, Bolivia, dan Serbia, kata RDIF.

TAGS : Pemerintah Palestina Vaksin Covid-19 Sputnik V Tepi Barat




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :