Jum'at, 28/01/2022 08:47 WIB

Pembuangan Puing-puing Nuklir Fukushima Tertunda karena COVID-19

Proses tersebut dianggap sebagai yang paling sulit dari program penonaktifan besar-besaran, yang diperkirakan akan memakan waktu tiga hingga empat dekade untuk menyelesaikannya.

Puing-puing Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Fukushima Daiichi akibat gempa bumi dan tsunami tahun 2011. (IAEA / Gill Tudor)

Tokyo, Jurnas.com - Pembuangan puing-puing nuklir dari pembangkit listrik Fukushima Jepang yang lumpuh akan ditunda sekitar satu tahun, karena pandemi telah menghambat pengembangan peralatan khusus.

Tokyo Electric Power Co (TEPCO) dijadwalkan untuk mulai memindahkan bahan bakar yang meleleh dari dalam salah satu reaktor yang hancur tahun depan, satu dekade setelah krisis nuklir terburuk negara itu dipicu oleh tsunami.

Proses tersebut dianggap sebagai yang paling sulit dari program penonaktifan besar-besaran, yang diperkirakan akan memakan waktu tiga hingga empat dekade untuk menyelesaikannya.

TEPCO telah merencanakan untuk mengembangkan lengan robot di Inggris yang akan tiba di Jepang tahun depan untuk mulai bekerja - tetapi kepala dekomisioning Akira Ono mengatakan pada konferensi pers bahwa lonjakan infeksi Covid-19 baru-baru ini di Inggris telah menunda ini.

"Sekarang akan sulit untuk mentransfer sistem pada Januari sesuai jadwal," kata Ono, seraya berharap penundaan akan dibatasi hingga satu tahun.

Kyodo News mengatakan, proses pemindahan diperkirakan memakan waktu beberapa tahun untuk unit nomor dua, yang diperkirakan mengandung sekitar 237 ton puing.

Secara keseluruhan, tiga unit leleh diperkirakan menampung sekitar 880 ton puing.

Ono mengatakan penundaan itu disesalkan tetapi bersikeras bahwa itu tidak mungkin mempengaruhi seluruh rencana untuk menonaktifkan pabrik antara tahun 2041 dan 2051.

Perusahaan juga menghadapi tantangan sulit lainnya, termasuk mencari cara untuk membuang air terkontaminasi dalam jumlah besar yang disimpan dalam wadah di lokasi pabrik.

Dalam bencana nuklir terparah sejak Chernobyl pada 1986, reaktor satu, dua dan tiga di pembangkit listrik Fukushima Daiichi meleleh setelah gempa dan tsunami mematikan melanda Jepang pada 2011.

Tsunami menewaskan sekitar 18.000 orang dan menimbulkan kerusakan yang meluas, dan krisis nuklir memaksa evakuasi daerah dekat pembangkit listrik.

Perintah evakuasi sebagian telah dicabut tetapi daerah yang terkena bencana telah berjuang untuk menarik kembali penduduk, dengan banyak yang masih khawatir tentang radiasi meskipun ada jaminan pemerintah. (AFP)

TAGS : pembangkit listrik Fukushima Jepang pandemi covid-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :