Senin, 18/10/2021 07:44 WIB

Pangeran Arab Saudi Minta Pengadilan AS Tolak Gugatan `Pembunuhan`

Pengacara Pangeran Mohammed mengatakan kepada pengadilan federal di Washington bahwa gugatan Saad Aljabri yang diajukan pada Agustus tidak memberikan bukti dari

Putra Mahkota Arab Saudi, Mohammad bin Salman. (Foto: Handout/Bandar Algaloud/Pengadilan Kerajaan Saudi via Reuters)

Wasahington, Jurnas.com -  Putra Mahkota Arab Saudi yang berkuasa Mohammed bin Salman telah meminta pengadilan federal Amerika Serikat (AS) untuk mengeluarkan gugatan yang menuduhnya mencoba membunuh seorang mantan pejabat intelijen.

Dilansir dari Channel News Asia, pengacara Pangeran Mohammed mengatakan kepada pengadilan federal di Washington bahwa gugatan Saad Aljabri yang diajukan pada Agustus tidak memberikan bukti dari "regu pembunuh" yang dia duga dikirim pangeran untuk membunuhnya.

Pengajuan pada hari Senin (7/12) juga mengatakan bahwa, sebagai pewaris takhta Saudi yang ditunjuk, Pangeran Mohammed dilindungi oleh hukum kekebalan kedaulatan. "Pengadilan ini tidak memiliki yurisdiksi pribadi atas Putra Mahkota," katanya.

"Pengaduan tersebut menuduh upaya untuk membunuh Aljabri di Kanada, yang diarahkan dari Arab Saudi. Tak satu pun dari tuduhan yang berkaitan dengan Amerika Serikat yang menetapkan kontak antara Putra Mahkota, Amerika Serikat, dan klaim hukum Aljabri."

Aljabri mengatakan Pangeran Mohammed mengirim "regu pembunuh" ke Kanada, tempat dia tinggal di pengasingan, untuk membunuh dan memotong-motongnya pada 2018, dengan cara yang sama seperti jurnalis Jamal Khashoggi dibunuh di Istanbul pada Oktober tahun itu.

Pembunuhan itu memicu protes internasional dan mencoreng reputasi kerajaan kaya minyak dan putra mahkota.

Aljabri mengatakan, Pangeran Mohammed ingin dia mati karena dekat dengan pangeran saingan dan mantan kepala keamanan Saudi Pangeran Mohammed bin Nayef, dan karena dia memiliki informasi intim tentang Pangeran Mohammed yang akan merusak hubungan dekat antara Washington dan Riyadh.

Aljabri menuduh bahwa Yayasan Pangeran Mohammed Bin Salman Abdulaziz pribadi pangeran, digunakan untuk merencanakan dan merekrut peserta, yang dijuluki Pasukan Harimau, di As.

Namun plot tersebut diduga terdeteksi dan diganggu oleh polisi Kanada sebelum mereka bisa bertindak.

Dalam empat pengajuan paralel awal pekan ini, yayasan dan 11 warga Saudi yang disebutkan dalam gugatan itu juga meminta pemecatan, dengan alasan kurangnya bukti dan yurisdiksi.

Aljabri mengajukan kasus ini sebagai klaim percobaan pembunuhan di luar hukum berdasarkan Undang-Undang Perlindungan Korban Penyiksaan, dan meminta ganti rugi pribadi yang tidak disebutkan untuk tekanan emosional yang parah, kecemasan dan hipertensi, dan penyakit lainnya, dan ganti rugi juga.

Tapi mosi pemecatan menolak itu.

"Aljabri masih hidup dan, menurut pengaduan itu sendiri, tidak pernah begitu tersentuh. Secara sederhana, TVPA tidak mencapai upaya pembunuhan di luar hukum," katanya.

Ia juga menyalahkan Aljabri karena tidak mengusut kasus tersebut di Kanada atau Arab Saudi.

Pengajuan pangeran sementara itu menuduh Aljabri dan keluarganya mengambil bagian dalam penyelewengan dan pencurian US $ 11 miliar yang dimaksudkan untuk operasi kontraterorisme ketika Aljabri adalah pejabat senior di Kementerian Dalam Negeri Saudi pada 2001-2015.

"Cacat dalam pengaduan ini sangat jelas dan sangat dalam sehingga hanya dapat dianggap sebagai upaya untuk mengalihkan perhatian dari pencurian besar-besaran penggugat," katanya.

"Penggugat bisa mengatakan apa pun yang dia inginkan kepada surat kabar. Tapi kasus ini bukan milik pengadilan federal," sambungnya. 

TAGS : Arab Saudi Mohammed bin Salman Kasus Pembunuhan Pengadilan Amerika Serikat




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :