Selasa, 15/06/2021 16:02 WIB

Interogator Arab Saudi Siksa dan Lecehkan Seksual Aktivis Perempuan

Aktivis hak-hak perempuan Arab Saudi yang dipenjara, Loujain al-Hathloul (File foto: Press TV)

Riyadh, Jurnas.com - Sebuah laporan baru mengungkapkan bahwa aktivis hak perempuan Arab Saudi yang dipenjara disiksa dan dilecehkan secara seksual oleh interogator di pusat-pusat penahanan di kerajaan.

Pengacara Skotlandia, Baroness Helena Kennedy mengatakan dalam laporan setebal 40 halaman bahwa para tahanan perempuan dipaksa untuk menonton pornografi, diancam dengan pemerkosaan, digantung di langit-langit, dipukuli dan disetrum selama interogasi.

Pengacara hak asasi manusia menyoroti dalam laporan berjudul A Stain on World Leaders, banyak aktivis menjadi sasaran penyiksaan, termasuk individu yang memiliki hubungan dekat dengan Putra Mahkota Mohammed bin Salman, seperti penasihatnya Saud al-Qahtani dan adik laki-laki Khalid bin Salman.

Pengacara mengutip satu sumber yang melaporkan bahwa Aida al-Ghamdi dipaksa menonton pornografi dan beberapa sumber lain melaporkan, Loujain al-Hathloul dan Eman al-Nafjan dipaksa untuk ciuman dan melakukan tindakan seksual terhadap para interogator.

Laporan tersebut mencatat, interogasi Hathloul diawasi oleh Qahtani, yang telah terlibat dalam pembunuhan jurnalis pembangkang yang berbasis di Amerika Serikat (AS) Jamal Khashoggi di konsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober 2018. Namun, otoritas Arab Saudi membebaskannya.

Qahtani, dalam gaung pemotongan Khashoggi, dikatakan telah memberi tahu salah satu perempuan "Saya akan melakukan apa pun yang saya suka kepada Anda, dan kemudian saya akan melarutkan Anda dan menyiram Anda ke toilet."

Aktivis perempuan lain mengklaim sesi interogasinya diawasi adik laki-laki penguasa  Arab Saudi yang secara de facto, yang akan membual tentang posisi kekuasaannya, dengan mengatakan, "Apakah Anda tahu siapa saya? Saya Pangeran Khalid bin Salman, saya adalah duta besar untuk AS, dan saya dapat melakukan apapun yang saya suka kepada Anda. "

Para tahanan sering dipindahkan antara Penjara Pusat Dhahban dekat kota pelabuhan Laut Merah Jeddah dan “fasilitas penahanan tidak resmi,” menurut laporan itu.

Kennedy meminta Inggris dan negara-negara lain untuk memboikot KTT G20 akhir pekan ini yang diselenggarakan oleh Arab Saudi kecuali para wanita itu dibebaskan.

Dalam beberapa tahun terakhir, otoritas Saudi telah mengumpulkan ratusan lawan politik yang dianggap sebagai lawan politik, menahan lebih dari selusin aktivis hak perempuan, dan melanjutkan eksekusi tahanan massal.

Protes publik, partai politik, dan serikat buruh dilarang di negara yang secara tradisional tertutup, di mana media dikontrol dengan ketat dan kritik terhadap keluarga kerajaan dapat berujung pada penjara. (Press TV)

TAGS : Aktivis Perempuan Arab Saudi Lecehkan Seksual Tahanan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :