Sabtu, 13/08/2022 19:47 WIB

Palestina: Kunjungan Pompeo ke Pemukiman Ilegal Israel akan Jadi Preseden Berbahaya

Perjalanan Pompeo dilakukan dua bulan sebelum pelantikan Presiden terpilih Joe Biden, mantan pengkritik pemukiman ilegal.

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Mike Pompeo (Foto: IRNA)

Yerusalem, Jurnas.com - Perdana Menteri Palestina, Mohammed Shtayyeh mengatakan, kunjungan yang direncanakan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS), Mike Pompeo ke pemukiman ilegal Israel di Tepi Barat yang diduduki pekan depan akan menjadi preseden berbahaya.

Pompeo akan menjadi menteri luar negeri AS pertama yang mengunjungi salah satu permukiman, yang dianggap ilegal oleh sebagian besar komunitas internasional.

"Kunjungan yang direncanakan minggu depan adalah cara untuk melegitimasi permukiman dan menciptakan preseden berbahaya yang melanggar hukum internasional," kata kata Shtayyeh pada Jumat (13/11), dikutip oleh kantor berita Palestina WAFA.

Situs web berita Axios melaporkan, Pompeo akan mendarat di Israel pada Rabu (18/11) dan diperkirakan akan bertemu dengan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan pejabat lainnya.

Menurut Axios, perjalanan tersebut bertujuan untuk menyoroti perubahan kebijakan pemerintahan Presiden AS, Donald Trump di Israel.

Kunjungan Pompeo ke Israel terjadi tepat satu tahun setelah mengatakan AS tidak menganggap permukiman Yahudi di wilayah Palestina yang diduduki sebagai ilegal, membuat Washington berselisih dengan resolusi Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB).

Pompeo diperkirakan akan mengunjungi kilang anggur Psagot di Tepi Barat yang diduduki, yang telah meluncurkan label yang dinamai menurut namanya sebagai penghormatan atas kunjungannya, media Israel melaporkan.

Pabrik anggur tersebut gagal menantang keputusan Eropa untuk memberi label pada semua produk yang berasal dari pemukiman ilegal di Tepi Barat yang diduduki.

Sementara itu belum ada konfirmasi langsung dari Departemen Luar Negeri AS soal rencana perjalanan Pompeo ke wilayah tersebut. Namun, dalam sebuah pernyataan awal pekan ini, dikatakan bahwa dia akan mengunjungi Israel dan bertemu Netanyahu.

Perjalanan Pompeo dilakukan dua bulan sebelum pelantikan Presiden terpilih Joe Biden, mantan pengkritik pemukiman ilegal.

Anggota dari Front Populer untuk Komite Sentral Pembebasan Palestina, Maher Mezher mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa kunjungan Pompeo bertujuan untuk melegalkan kebijakan pemukiman ilegal Israel dan menunjukkan dukungan pemerintah AS kepada Israel.

"Trump telah mencoba meningkatkan ketegangan politik di kawasan itu bahkan di hari-hari terakhir kepresidenannya," kata Mezher.

Pompeo tidak terlalu merahasiakan aspirasinya untuk jabatan yang lebih tinggi dan sering menunjukkan dukungannya kepada Israel, penyebab utama basis Kristen evangelis Partai Republiknya.

Sekitar 450.000 pemukim Yahudi tinggal bersama sekitar 2,8 juta warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki, yang telah diduduki Israel sejak 1967.

Bulan lalu, Peace Now, sebuah kelompok pengawas permukiman, melaporkan bahwa tahun 2020 menandai salah satu tahun paling produktif untuk pembangunan permukiman ilegal Israel.

Persetujuan terbaru pada bulan Oktober meningkatkan jumlah rumah pemukiman ilegal menjadi lebih dari 12.150, jumlah tertinggi sejak Peace Now mulai mencatat angka tersebut pada tahun 2012. (Aljazeera)

TAGS : Pemukiman Ilegal Israel Amerika Serikat Joe Biden Mike Pompeo




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :