Minggu, 18/04/2021 19:40 WIB

Justin Trudeau Berharap Biden akan Terus Tekan China

Kepemimpinan Joe Biden akan terus menekan China untuk membebaskan dua warga Kanada yang ditahan selama hampir dua tahun.

Justin Trudeau (foto: Notey)

Ottawa, Jurnas.com - Perdana Menteri Kanada, Justin Trudeau berharap Amerika Serikat/" style="text-decoration:none;color:red;font-weight:bold">Amerika Serikat (AS) di bawah kepemimpinan Joe Biden akan terus menekan China untuk membebaskan dua warga Kanada yang ditahan selama hampir dua tahun.

Beijing menahan mantan diplomat Kanada, Michael Kovrig dan pengusaha Michael Spavor karena dicurigai melakukan mata-mata pada Desember 2018, beberapa hari setelah Kanada menangkap eksekutif Huawei Meng Wangzhou dengan surat perintah AS.

Pada konferensi pers, Trudeau berkomentar bahwa pemerintahnya telah bekerja sangat erat dengan pemerintahan Donald Trump dan sekutu lainnya untuk menekan Beijing agar membebaskan pasangan tersebut.

"Saya sangat yakin bahwa pemerintahan As yang akan datang akan terus menjadi mitra yang baik untuk Kanada dan negara lain di seluruh dunia saat kami ingin memberi kesan kepada China bahwa pendekatan yang mereka ambil tidak berhasil (dan) ... pentingnya mengembalikan dua warga Kanada yang telah ditahan sewenang-wenang selama lebih dari 700 hari," katanya.

Trudeau juga kembali mengkritik apa yang disebut Ottawa sebagai diplomasi koersif China, menyebutnya tidak efektif dan sangat menyibukkan negara demokratis di seluruh dunia.

Penangkapan dua warga Kanada itu menjerumuskan hubungan kedua negara itu ke dalam krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Sementara Meng berjuang melawan ekstradisi ke AS, di mana dia dicari atas tuduhan penipuan terkait dengan pelanggaran sanksi AS terhadap Iran, Kovrig dan Spavor menghilang ke dalam sistem peradilan Beijing yang tidak jelas.

Sementara itu, Ottawa dan Beijing telah berulang kali menuduh pihak lain memicu pertikaian diplomatik yang membatalkan pembicaraan awal perdagangan bebas.

Trudeau adalah salah satu pemimpin dunia pertama yang memberi selamat kepada Joe Biden dan Wakil Presiden terpilih Kamala Harris atas kemenangan pemilihan mereka, kurang dari satu jam setelah media AS mengumumkannya.

Pada Senin (9/11), Trudeau menyatakan keyakinannya pada sistem pemilihan AS sambil menolak mengomentari penolakan Trump untuk mengakui kekalahan, mengatakan akan terus bekerja dengan Trump dalam masalah bilateral sampai pelantikan Biden pada akhir Januari.

Trudeau juga menyempatkan diri untuk merefleksikan tonggak bersejarah dalam pemilu AS. "Melihat seorang perempuan, seorang perempuan kulit hitam dan Asia Selatan-Amerika terpilih sebagai Wakil Presiden AS berikutnya adalah sebuah inspirasi," ujarnya.

"Ini adalah tanda selamat datang bahwa Presiden terpilih yang baru telah mengindikasikan bahwa perubahan iklim adalah prioritas utamanya," sambungnya.

Biden telah berjanji untuk bergabung kembali dengan Perjanjian Paris Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) tentang perubahan iklim dengan cepat, setelah Trump meninggalkannya. (AFP/CNA)

TAGS : Amerika Serikat Kanada Justin Trudeau Amerika Serikat Joe Biden




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :