Senin, 04/03/2024 07:00 WIB

China Daratan Larang Sebagian Traveler dari Belgia dan Inggris

China Daratan juga mulai memperketat beberapa persyaratan paling ketat di dunia bagi traveler yang datang dari tujuan asing lainnya

Menteri Kesehatan China mengumumkan sudah tidak ada lagi pasien positif Covid-19 yang dirawat di RS Wuhan. Foto: financialexpress

Beijing, Jurnas.com - China Daratan melarang masuknya beberapa traveler dari Inggris dan Belgia dan menetapkan persyaratan pengujian ketat pada pengunjung dari Amerika Serikat (AS), Prancis, dan Jerman.

"Karena pandemi, China untuk sementara menangguhkan masuknya warga negara non-China yang bepergian dari Inggris meskipun mereka memiliki visa dan izin tinggal yang valid," kata kedutaan China di Inggris pada Rabu (4/11).

Kedutaan Besar China di Belgia merilis pernyataan serupa yang mengumumkan pembatasan pada traveler dari Belgia, yang memiliki jumlah kasus terkonfirmasi baru per kapita tertinggi di Eropa.

Penolakan wisatawan non-Cina dari Inggris datang ketika Inggris memasuki penguncian selama sebulan mulai Kamis (5/11). Jumlah kematian Inggris adalah yang tertinggi di Eropa dan sedang bergulat dengan lebih dari 20.000 kasus virus  orona baru setiap hari.

Penangguhan tersebut merupakan pembalikan sebagian dari pelonggaran pada 28 September, ketika China mengizinkan semua orang asing dengan izin tinggal yang sah untuk masuk. Pada Maret, China telah melarang masuknya orang asing sebagai tanggapan terhadap pandemi.

China Daratan juga mulai memperketat beberapa persyaratan paling ketat di dunia bagi traveler yang datang dari tujuan asing lainnya.

Mulai 6 November, semua penumpang dari AS, Prancis, dan Jerman yang menuju ke daratan China harus menjalani tes asam nukleat dan tes darah untuk antibodi terhadap COVID-19. Tes harus dilakukan tidak lebih dari 48 jam sebelum boarding.

Jika penumpang perlu berhenti transit dalam perjalanan ke China, tes yang sama harus dilakukan di negara atau wilayah transit.

Linyi Li, seorang warga negara China, telah merencanakan terbang dari Seattle ke China pada pertengahan November tetapi beralih ke penerbangannya ke 6 November untuk menghindari aturan tersebut, meskipun tarifnya naik tiga kali lipat.

"Tiket terjual habis dalam hitungan detik, karena orang-orang semua berebut untuk melewati tenggat waktu," kata Li, 30. "Saya terburu-buru untuk menjual banyak barang keluarga saya beberapa hari terakhir ini kalau-kalau saya tidak bisa kembali ke Amerika."

Persyaratan serupa diberlakukan pada pelancong dari negara-negara seperti Australia, Singapura, dan Jepang, mulai 8 November.

Persyaratan pengujian ganda tidak pernah terjadi sebelumnya. Penumpang yang tiba dengan penerbangan yang diatur secara khusus dari negara-negara seperti India dapat menjalani beberapa putaran tes tersebut.

Kamar Dagang Uni Eropa di China mengatakan tidak melihat alasan untuk membuat perubahan dalam sistem saat ini.

"Sayangnya, meski secara teknis membiarkan pintu terbuka, perubahan ini menyiratkan larangan de facto bagi siapa pun yang mencoba kembali ke kehidupan, pekerjaan, dan keluarga mereka di China," katanya.

Kamar dagang itu juga mengatakan tes antibodi tidak tersedia secara luas di banyak negara.

Pada Selasa (3/11), China Southern Airlines, maskapai penerbangan terbesar negara berdasarkan beban penumpang, mengatakan akan menangguhkan layanan transit untuk penumpang yang berangkat dari 21 negara, sebagian besar negara Afrika dan Asia seperti India dan Filipina.

Jumlah penerbangan penumpang internasional mingguan yang melayani daratan China dari akhir Oktober hingga Maret akan turun 96,8% dari tahun sebelumnya menjadi 592, menurut jadwal terbaru.(Reuters)

KEYWORD :

Pembatasan Traveler China Uni Eropa




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :