Sabtu, 15/05/2021 15:44 WIB

AS Sanksi Enam Warga Suriah dan 11 Entitas yang Terkait al-Assad

Mereka yang masuk daftar hitam Departemen Keuangan AS termasuk kepala Direktorat Intelijen Umum Suriah, gubernur Bank Sentral Suriah.

Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin (Foto: Google)

Washington, Jurnas.com - Kementerian Keuangan Amerika Serikat (AS) pada Rabu (30/9) menjatuhkan sanksi terhadap enam warga Suriah terkemuka dan 11 entitas yang terkait dengan pemerintah Presiden Suriah, Bashar al-Assad.

Mereka yang masuk daftar hitam Departemen Keuangan AS termasuk kepala Direktorat Intelijen Umum Suriah, gubernur Bank Sentral Suriah, dan pengusaha Suriah Khodr Taher Bin Ali, yang disebut Departemen Keuangan AS sebagai perantara Divisi Keempat Tentara Arab Suriah.

Sekitar 11 bisnis yang terkait dengan Bin Ali yang mencakup industri pariwisata, telekomunikasi, keamanan swasta, dan transportasi, yang diklaim Departemen Keuangan AS menghasilkan pendapatan bagi pemerintah al-Assad dan pendukungnya.

Sanksi itu diumumkan sehari setelah peringatan tiga tahun serangan udara yang menewaskan sedikitnya 34 warga sipil, termasuk anak-anak, di Armanaz, sebuah kota di provinsi barat laut Idlib.

"Mereka yang terus bertahan dengan rezim brutal Bashar al-Assad semakin memungkinkan terjadinya korupsi dan pelanggaran hak asasi manusia," kata Menteri Keuangan AS, Steven Mnuchin dalam sebuah pernyataan di situs web Departemen Keuangan AS.

"Saat kami menandai tiga tahun sejak rezim membantai warga sipil Suriah di Armanaz, Suriah, AS akan terus menggunakan semua alat dan otoritasnya untuk menargetkan keuangan siapa saja yang mendapat keuntungan dari atau memfasilitasi penyalahgunaan rezim Assad terhadap rakyat Suriah," sambungnya.

Tindakan Departemen Keuangan membekukan aset apa pun dari mereka yang terkena sanksi dan umumnya melarang warga AS melakukan bisnis dengan mereka.

Bersamaan dengan Departemen Keuangan, Departemen Luar Negeri AS juga memberikan sanksi kepada tiga warga Suriah termasuk MiladJedid, komandan Korps 5 Tentara Arab Suriah yang dituduh AS menghalangi gencatan senjata di Suriah.

"Penunjukan Pemerintah atas pejabat senior Pemerintah Suriah, komandan militer, dan pemimpin bisnis yang korup tidak akan berhenti sampai rezim Assad dan pendukungnya mengambil langkah-langkah yang tidak dapat diubah untuk mengakhiri kampanye kekerasan mereka terhadap rakyat Suriah dan benar-benar menerapkan Resolusi Dewan Keamanan PBB 2254," kata Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo dalam sebuah pernyataan.

Resolusi yang disetujui dengan suara bulat oleh anggota Dewan Keamanan pada 2015 menyerukan gencatan senjata dan penyelesaian politik untuk konflik di Suriah, yang telah merenggut nyawa ratusan ribu orang.

Awal bulan ini, Komisi Penyelidik Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Suriah merilis laporan yang mendokumentasikan pelanggaran dan pelanggaran berkelanjutan oleh hampir setiap kelompok yang mengendalikan wilayah di Suriah.

Komisi menyimpulkan bahwa memiliki alasan yang masuk akal untuk percaya bahwa Pemerintah Suriah terus melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan termasuk penghilangan paksa, pembunuhan, penyiksaan, kekerasan seksual dan pemenjaraan. (Aljazeera)

TAGS : Sanksi Amerika Serikat Warga Suriah Bashar al-Assad




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :