Senin, 27/09/2021 01:56 WIB

Arab Saudi Disebut Masih Tutupi Kasus Pembunahan Kritikus Putra Mahkota

Setelah keputusan itu, tunangan Khashoggi mengatakan delapan orang yang dipenjara bukan satu-satunya yang bertanggung jawab atas pembunuhan itu.

Wartawan terkemuka dari Arab Saudi, Jamal Khashoggi (Foto: Osman Orsal/Reuters)

Riyadh, Jurnas.com - Pengadilan Arab Saudi pada Senin (7/9) akhirnya menjatuhkan hukuman penjara terhadap delapan orang antara tujuh dan 20 tahun atas pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi pada 2018.

Media pemerintah melaporkan, lima orang dijatuhi hukuman penjara 20 tahun, satu orang dijatuhi hukuman 10 tahun dan dua orang menerima hukuman tujuh tahun atas pembunuhan tersebut.

Dilansir dari Reuters, setelah keputusan itu, tunangan Khashoggi mengatakan delapan orang yang dipenjara bukan satu-satunya yang bertanggung jawab atas pembunuhan itu.

"Pihak berwenang Arab Saudi menutup kasus ini tanpa dunia mengetahui kebenaran siapa yang bertanggung jawab atas pembunuhan Jamal," tulis Hatice Cengiz dalam sebuah pernyataan.

"Siapa yang merencanakannya, siapa yang memesannya, di mana tubuhnya?" tanyanya.

Pelapor khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk eksekusi di luar hukum, ringkasan atau sewenang-wenang, Agnes Callamard, menuduh Arab Saudi membuat ejekan terhadap keadilan. Pasalnya, tidak menghukum lebih banyak pejabat yang berada di balik pembunuhan itu.

Callamard, mengatakan di akun Twitternya bahwa persidangan itu tidak adil atau transparan dan tanggung jawab Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman bahkan belum ditangani.

Wakil direktur Human Rights Watch divisi Timur Tengah dan Afrika Utara, Adam Coogle mengatakan hukuman individu tidak menyembunyikan fakta bahwa proses hukum Saudi telah melindungi pejabat tinggi dari setiap dan semua pengawasan.

"Bagaimana rezim dapat dituduh melakukan pembunuhan dan pada saat yang sama bertanggung jawab atas persidangan?" kata Yahia Assiri, pendiri kelompok hak asasi Saudi yang berbasis di London ALQST.

Turki, yang meluncurkan persidangannya sendiri terhadap 20 pejabat Arab Saudi pada Juli, mengatakan putusan di Arab Saudi jauh dari harapan, mendesak otoritas Saudi untuk bekerja sama dengan penyelidikan Turki.

"Kami masih belum tahu apa yang terjadi pada tubuh Khashoggi, yang menginginkannya mati atau apakah ada kolaborator lokal yang menimbulkan keraguan atas kredibilitas proses hukum di KSA," kata Direktur Komunikasi Presiden Recep Tayyip Erdogan Fahrettin Altun di Twitternya.

Pada Desember, pengadilan menjatuhkan hukuman mati kepada lima orang dan tiga orang penjara, dengan mengatakan pembunuhan itu tidak direncanakan tetapi dilakukan mendadak.

Beberapa pemerintah Barat, serta Central Intelligence Agency (CIA), sebelumnya mengatakan yakin Mohammed bin Salman yang memerintahkan pembunuhan mengerikan tersebut.

Pejabat Arab Saudi membantah Salman memainkan peran, meskipun pangeran sendiri pada September 2019 menunjukkan beberapa tanggung jawab pribadi, mengatakan bahwa pembunuhan itu terjadi di bawah pengawasannya.

Pada bulan Mei, keluarga jurnalis yang terbunuh mengatakan bahwa mereka memaafkan pembunuhnya, membuka jalan bagi penangguhan hukuman bagi lima terdakwa yang dijatuhi hukuman mati.

TAGS : Jamal Khashoggi Arab Saudi Hukuman Mati Hatice Cengiz




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :