Senin, 14/06/2021 02:28 WIB

Tuding FDA Perlambat Vaksin COVID-19, Ketua DPR AS Kecam Trump

Potus menuduh

Ketua DPR AS, Nancy Pelosi memimpin pemungutan suara pemakzulan Presiden Donald Trump di Capitol Hill pada 18 Desember 2019 di Washington, DC. (Foto: AFP)

Washington, Jurnas.com - Ketua DPR Amerika Serikat (AS), Nancy Pelosi mengutuk pernyataan Presiden Donald Trump terkait penundaan pengiriman vaksin dan pencabutan izin menggunakan hydroxychloroquine dan chloroquine pada pasien COVID-19.

"FDA memiliki tanggung jawab untuk menyetujui obat-obatan yang menilai keamanan dan kemanjurannya, bukan dengan pernyataan dari Gedung Putih tentang kecepatan dan mempolitisasi FDA," ujar Pelosi

"Ini adalah pernyataan yang sangat berbahaya di pihak presiden. Bahkan baginya, pernyataan itu melampaui batas," tegas Pelosi yang menuding Trump membahayakan kesehatan dan kesejahteraan warga AS.

Sebelumnya, Potus menuduh "negara bagian" di Food and Drug Administration (FDA) dengan sengaja menghentikan proses melakukan tes untuk vaksin dan terapi COVID-19.

trump mengeluh bahwa perusahaan obat harus melalui proses yang rumit untuk merekrut orang untuk diadili dan menuduh bahwa hal ini dilakukan dengan maksud agar vaksin diberikan hanya setelah pemilihan presiden November selesai.

"Keadaan yang dalam, atau siapa pun di FDA membuat sangat sulit bagi perusahaan obat mendapatkan orang untuk menguji vaksin dan terapeutik. Jelas, mereka berharap untuk menunda jawaban sampai setelah 3 November. Harus fokus pada kecepatan, dan menyelamatkan nyawa!," kicaunya.

Ia mengutuk FDA karena menolak mengizinkan perawatan bagi paseien yang  tertular COVID-19 menggunakan hydroxychloroquine dan chloroquine atas kekhawatiran bahwa obat tersebut tidak berpengaruh pada penyakit dan pemulihan pasien, sementara memiliki efek samping yang signifikan.

Trump menuduh bahwa banyak dokter dan penelitian tidak setuju dengan evaluasi efektivitas kedua obat tersebut.

Meskipun ada beberapa terapi dan vaksin potensial untuk melawan COVID-19 yang sedang dikembangkan perusahaan farmasi AS, namun belum menjalani tahap akhir uji coba, yang membutuhkan sejumlah besar sukarelawan manusia untuk membuktikan obat tersebut aman dan efektif.

Baru-baru ini, Gamaleya Research Institute Rusia mendaftarkan vaksin COVID-19 pertama di dunia, berdasarkan pengembangannya pada vaksin sebelumnya yang menggunakan adenovirus sebagai vektor untuk mengirimkan genom COVID-19 ke dalam tubuh manusia.

Sayangnya, AS menolak untuk membelinya. Presiden Trump mengisyaratkan bahwa vaksin dalam negeri kemungkinan akan tersedia sebelum Pilpres yang akan dihelat pada 3 November 2020. (Sputnik)

TAGS : Nancy Pelosi Amerika Serikat Donald Trump Vaksin COVID-19




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :