Minggu, 09/05/2021 14:42 WIB

Jared Kushner Sebut AS Belum Restui Aneksasi Tepi Barat

 AS lebih memilih untuk fokus pada kesepakatan normalisasi Israel-Uni Emirat Arab (UEA) dan proses perdamaian regional yang lebih luas.

Penasihat Senior Gedung Putih, Jared Kushner (Foto: Kacper Pempel/Reuters)

Yerusalem, Jurnas.com - Penasehat senior Gedung Putih, Jared Kushner mengatakan, Amerika Serikat (AS) tidak akan menyetujui Israel melakukan aneksasi di Tepi Barat yang diduduki untuk sementara waktu.

Kushner selanjutnya mengatakan, AS lebih memilih untuk fokus pada kesepakatan normalisasi Israel-Uni Emirat Arab (UEA) dan proses perdamaian regional yang lebih luas.

"Israel sudah setuju dengan kami bahwa mereka tidak akan bergerak maju tanpa persetujuan kami. Kami tidak berencana memberikan persetujuan kami untuk beberapa waktu," kata Kushner kepada media, seperti dilansir Reuters, Senin (17/8).

Pemerintah UEA mengatakan, keputusannya menformalkan hubungan dengan Israel untuk membatalkan aneksasi yang membuat marah warga Palestina  yang menginginkan Tepi Barat untuk negara masa depan  dan mengkhawatirkan beberapa kekuatan dunia.

Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu menyebut rencana aneksasi sementara sudah ditangguhkan. Namun, ia mengatakan menginginkan persetujuan dari sekutu utama Israel terlebih dahulu.

"Saat ini fokusnya harus pada, Anda tahu, membuat perjanjian perdamaian baru ini diimplementasikan," ujar Kushner.

"Kami benar-benar ingin mendapatkan sebanyak mungkin pertukaran antara Israel dan Uni Emirat Arab dan kami ingin Israel fokus pada menciptakan hubungan baru dan aliansi baru," sambungnya.

Pernyataan bersama antara AS,UEA danIsrael tentang kesepakatan normalisasi menyebutkan bahwa Tel Aviv telah setuju untuk menangguhkan rencana aneksasi.

"Apa yang Anda katakan sebagai penangguhan, kami lihat sebagai penghentian," kata Menteri Luar Negeri UEA, Anwar Gargash kepada awak media tak lama setelah kesepakatan itu diumumkan.

Warga Palestina, merasa dikesampingkan enam tahun setelah pembicaraan damai mereka sendiri dengan Israel terhenti, telah mengutuk kekuatan Teluk.

Menepis kecaman seperti "keributan", Kushner mengatakan bahwa tanggung jawab ada di Palestina, yang memboikot pemerintahan Presiden AS Donald Trump karena dianggap bias pro-Israel, untuk mencapai proposal perdamaian baru yang diluncurkan pada Januari.

Kushner mengatakan Washington tidak menekan negara-negara Teluk Arab lainnya untuk mengakui Israel. Kuwait, katanya, di luar sana mengambil pandangan yang sangat radikal tentang konflik hingga saat ini untuk kepentingan Palestina dan jelas itu tidak terlalu konstruktif.

Setelah perang Teluk 1991, Kuwait mendeportasi orang-orang Palestina karena kepemimpinan mereka berpihak pada Irak. Eli Avidar, mantan utusan diplomatik Israel di Teluk yang berubah menjadi anggota parlemen oposisi, mengajukan skenario seperti itu untuk warga Palestina di UEA.

"Warga Emirat berbeda dengan Israel dan Amerika. Mereka tidak akan lupa, "katanya dalam pidato bahasa Arab. "Saudara-saudaramu yang tinggal di UEA akan dikeluarkan karena sikapmu." (Reuters)

TAGS : Gedung Putih Jared Kushner Amerika Serikat Aneksasi Israel Uni Emirat Arab




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :