Senin, 27/09/2021 17:46 WIB

Kelompok Pembebasan Palestina Kutuk Kesepakatan UEA-Israel

Front Demokratik untuk Pembebasan Palestina (DFLP) mengutuk kesepakatan yang dicapai oleh Uni Emirat Arab dan Israel, di bawah sponsor AS

Warga Palestina berkumpul untuk melakukan protes terhadap perjanjian antara UEA dan Israel di Tepi Barat pada 14 Agustus 2020 [Issam Rimawi / Anadolu Agency]

Jakarta, Jurnas.com - Front Demokratik untuk Pembebasan Palestina (DFLP) mengutuk kesepakatan yang dicapai oleh Uni Emirat Arab dan Israel, di bawah sponsor AS dan dengan mengorbankan perjuangan Palestina, hak-hak nasional Palestina, kepentingan rakyat Arab dan hak-hak nasional mereka.

DFLP menyerukan pertemuan mendesak Liga Negara Arab dan Organisasi Kerjasama Islam (OKI), untuk membahas langkah yang diambil oleh UEA dan pengusirannya dari kerangka Arab dan Islam, jika tidak mundur dari keputusan ini.

"UEA mengkhianati perjuangan Palestina, merongrong hak-hak rakyat Palestina, dan menjual Yerusalem, kota yang menempati posisi istimewa dan sakral dalam kesadaran kolektif bangsa Arab dan Muslim," bunyi pernyataan DFLP dilansir Middleeast, Sabtu (15/08).

DFLP mengatakan, bahwa perjanjian jahat, yang ditolak mentah-mentah oleh organisasi, sarat dengan risiko, kerusakan berat, dan dampak besar, yaitu:

Pertama: Perjanjian tersebut merupakan serangan terang-terangan terhadap hak-hak nasional rakyat Palestina kami dan hak-hak nasional mereka untuk mengakhiri pendudukan, menentukan nasib mereka, mendirikan negara merdeka, dan memastikan kembalinya para pengungsi. Meskipun demikian, kesepakatan yang terkenal itu mengkhianati kesucian perjuangan Palestina.

Kedua: Perjanjian tersebut merupakan pelanggaran terang-terangan terhadap keputusan KTT Arab dan Muslim, sebuah langkah di jalan untuk membongkar kerangka negara-negara Arab dan merupakan pukulan terhadap peran dan keputusan Liga Negara-negara Arab, selain membuat frustrasi Arab. Inisiatif Perdamaian, dengan mengabaikan keinginan Arab kolektif.

Ketiga: Perjanjian tersebut merupakan pelanggaran terang-terangan dan serangan terhadap resolusi legitimasi internasional yang menjamin kepada rakyat kami hak-hak nasional yang sah dan tidak dapat dicabut.

Keempat: Perjanjian tersebut mengungkap sejauh mana penipuan dan manuver tercela yang digunakan untuk mengeksploitasi hak-hak nasional Palestina dan menggunakannya sebagai kedok untuk mengalah pada kebijakan AS, Kesepakatan Abad Ini, dan membuka jalan bagi kemitraan dengan negara pendudukan. , dengan mengorbankan rakyat Arab, dan demi kepentingan aliansi AS-Israel.

DFLP mengatakan bahwa apa yang terjadi merupakan serangan terang-terangan terhadap perwakilan politik dan hukum DFLP, delegasi sah dan satu-satunya dari rakyat Palestina dan program nasionalnya, yang berpusat pada menggagalkan Kesepakatan Abad Ini dan membatalkan rencana aneksasi.

"Semua kebohongan ini tidak akan membantu mereka mengesahkan perjanjian jahat dan menyajikannya sebagai saluran untuk melayani tujuan Palestina, atau perdamaian," tambahnya.

Organisasi tersebut menegaskan bahwa apa yang melayani kepentingan Palestina dan hak-hak nasional adalah memboikot Israel, menolak Kesepakatan Abad Ini, dan mematuhi keputusan legitimasi internasional dan KTT Arab dan Muslim, termasuk memboikot negara-negara yang mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel. dan memindahkan kedutaan mereka ke sana.

DFLP mengatakan bahwa langkah UEA adalah model yang memalukan di tingkat regional dan internasional untuk berurusan dengan Israel, dan mendorong negara lain untuk melakukan hal yang sama dengan cara yang akan menimbulkan kerusakan berat pada perjuangan Palestina dan hak-hak nasional serta kepentingan orang Arab. orang-orang

TAGS : Pembebasan Palestina Kesepakatan UEA-Israel




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :