Selasa, 21/09/2021 19:06 WIB

Rusia: Pandemi COVID-19, Mementum Masyarakat Internasional Bersatu

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan, jumlah kematian akibat virus korona global telah melampaui 732.000 orang, dengan jumlah kasus di seluruh dunia melebihi 19,9 juta.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov menghadiri konferensi pers tahunan di Balai Konferensi Kementerian Luar Negeri Rusia di Moskow, Rusia, pada 15 Januari 2018 [Sefa Karacan / Anadolu Agency]

Moskow, Jurnas.com - Rusia mendesak masyarakat internasional memanfaatkan situasi pandemi penyakit virus korona baru (COVID-19) untuk menjalin kerja sama dalam memerangi tantangan bersama yang dihadapi umat manusia.

Pada wawancara dengan koran Argumenty i Fakty, Menteri Luar Negeri Rusia, Sergey Lavrov mengatakan penyebaran penyakit itu berdampak serius pada semua aspek kehidupan politik dan sosial ekonomi internasional.

"COVID-19 memicu krisis yang dalam di ekonomi global, yang dalam jangka waktu pemulihan yang lama. Dunia tidak hanya mengalami penurunan ekonomi yang parah, tetapi mungkin juga berada di ambang restrukturisasi hubungan ekonomi yang biasa," katanya.

Namun, kata Lavrov, konfrontasi terus berlanjut dalam urusan global. "Alih-alih bersatu dalam perang melawan virus corona, kami melihat upaya untuk mencari mereka yang disalahkan atas penyebaran infeksi," ujarnya.

"Sekali lagi kami menyerukan tindakan bersama terhadap kemalangan bersama, untuk memanfaatkan krisis corona sebagai kesempatan untuk membangun kerja sama internasional yang luas dalam memerangi risiko dan tantangan bersama yang dihadapi umat manusia," sambungnya.

Jumlah keseluruhan kasus virus korona yang tercatat di Rusia telah mencapai 897.000. Korban tewas COVID-19 di negara itu lebih dari 15.000. Lebih dari 703.000 orang (sekitar 78 persen dari total kasus negara) telah pulih.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan, jumlah kematian akibat virus korona global telah melampaui 732.000 orang, dengan jumlah kasus di seluruh dunia melebihi 19,9 juta. (Sputnik)

TAGS : Pandemi COVID-19 Vaksi Rusia Sergey Lavrov




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :