Selasa, 23/04/2024 22:20 WIB

Presiden Erdogan Kirim Delegasi Bisnis dan Politik

Pimpinan perusahaan dan sekutu Erdogan diperkirakan akan tiba di Libya dalam dua minggu ke depan untuk membuat kesepakatan dalam eksplorasi minyak, konstruksi, perbankan dan manufaktur.

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan (Foto: AP)

Ankara, Jurnas.com - Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan mengirimkan delegasi bisnis dan politik berkekuatan tinggi ke Libya untuk mencari peluang ketika perang saudara berakhir.

Pimpinan perusahaan dan sekutu Erdogan diperkirakan akan tiba di Libya dalam dua minggu ke depan untuk membuat kesepakatan dalam eksplorasi minyak, konstruksi, perbankan dan manufaktur.

Turki memperpanjang konflik di Libya dengan campur tangan di pihak Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) di Tripoli, membalikkan serangan 15 bulan oleh pasukan Tentara Nasional Libya (LNA) yang dipimpin oleh kepala militer timur Khalifa Haftar.

Dengan bantuan dari tentara bayaran yang dipasok oleh Turki, GNA memukul mundur serangan terhadap Tripoli dan mendorong pasukan Haftar kembali.

Pertempuran berlanjut di dekat kota Sirte, tetapi Erdogan semakin jelas bahwa ia mengharapkan manfaat ekonomi dari mendukung GNA, dan sebuah delegasi politik telah mengunjungi Tripoli pada Juni.

Sumber di Ankara mengatakan, "komite" perwakilan bisnis akan pergi ke Libya dan membuat rencana bisnis, dengan fokus awal untuk memenuhi kebutuhan energi Libya dan memulihkan infrastrukturnya.

Pemberi pinjaman negara Turki akan membantu mengatur sistem perbankan dan regulator Libya, dan pekerjaan sedang dilakukan untuk menyalurkan pembayaran melalui Turki untuk impor utama Libya, kata seorang pejabat.

Perusahaan-perusahaan di Turki sudah lama aktif di Libya, mendirikan jaringan listrik dan membangun rumah. Tumpukan kontrak pembangunan saja mencapai USD16 miliar. Tetapi proyek-proyek terganggu perang saudara, dan kontraktor tidak dapat melakukan perjalanan karena pandemi virus corona.

Dengan pemadaman listrik 10 jam sehari di Libya, perusahaan listrik Turki Karadeniz Holding sedang dalam pembicaraan dengan Tripoli untuk menjual 1.000 megawatt listrik. Ekspor Turki ke Libya adalah USD2 miliar per tahun, dan impor USD350 juta.

Seorang analis regional dengan konsultasi geopolitik Stratfor, Ryan Bohl mengatakan kepada Arab News, investasi dan bantuan ekonomi ke Libya akan memiliki sedikit manfaat langsung ke Turki, tetapi dapat meningkatkan kekuatan lunak Erdogan.

"Mereka akan menguras cadangan Turki yang semakin menipis di dalam negeri, dan sebagai akibatnya, Turki cenderung membatasi jumlah yang mereka investasikan karena mereka fokus pada masalah ekonomi di rumah," katanya.

"Investasi seperti ini membutuhkan stabilitas untuk berakar dan menjadi efektif. Saat ini, investasi semacam itu berisiko, karena mereka mungkin terperangkap dalam pertempuran, atau pasokan mungkin terganggu karena garis depan dalam konflik berubah.

"Ini adalah permainan yang panjang, berharap untuk membangun kekuatan lunak yang memungkinkan Turki mempertahankan status di Libya selama bertahun-tahun yang akan datang, tetapi itu adalah risiko potensial bahwa investasi ini hanya dimakan dalam pertempuran atau ketidakstabilan sebelum mereka benar-benar memiliki kesempatan untuk menjadi produktif," sambungnya.

KEYWORD :

Peragn Saudara Libya Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :