Sabtu, 15/05/2021 19:02 WIB

Merasa Kecewa, Korut Putus Komunikasi dengan Korsel

Pyongyang akan memotong jalur komunikasi di kantor penghubung antar-Korea di kota perbatasan Kaesong

Militer Korut

Jakarta, Jurnas.com - Korea Utara (Korut) mengatakan akan memutuskan semua komunikasi dengan Korea Selatan (Korsel) setelah berhari-hari retorika kemarahan atas selebaran yang dikirim melintasi perbatasan oleh para pembelot.

Pyongyang akan memotong jalur komunikasi di kantor penghubung antar-Korea di kota perbatasan Kaesong serta hotline militer dan presiden pada siang hari waktu setempat pada Selasa (09/06).

"Kami telah mencapai kesimpulan bahwa tidak perlu duduk berhadap-hadapan dengan pihak berwenang Korea dan tidak ada masalah untuk berdiskusi dengan mereka, karena mereka hanya membangkitkan kekecewaan kami," kata laporan dari media Korea Utara, dilansir UPI.

Pejabat Korea Utara telah berulang kali menyatakan kemarahannya dalam beberapa hari terakhir karena selebaran informasi mengambang di atas balon oleh para pembelot di Korea Selatan.

Kim Yo Jong, saudara perempuan pemimpin Korut Kim Jong Un , menyebut pengiriman selebaran itu "tindakan permusuhan kotor dan jahat" yang dilakukan oleh "sampah manusia" pada hari Kamis.

Dia memperingatkan bahwa Korut akan menarik diri dari perjanjian militer antar Korea dan tidak akan memulai kembali proyek ekonomi bersama jika praktik itu tidak dihentikan.

Para pejabat Korsel menanggapi dengan cepat, dengan Kementerian Unifikasi, yang mengawasi hubungan antar-Korea, mengumumkan pada hari Kamis bahwa pemerintah sedang mempertimbangkan undang-undang untuk melarang "tindakan yang menyebabkan ketegangan."

Namun, laporan di media pemerintah Korea Utara terus mengecam praktik tersebut dan memperingatkan pembalasan. Laporan KCNA Selasa menuduh pemerintah Korea Selatan "berkomplot" dengan para pembelot untuk mengirim selebaran.

"Riff-raff menjijikkan telah melakukan tindakan bermusuhan terhadap DPRK dengan mengambil keuntungan dari sikap Korea Selatan yang tidak bertanggung jawab dan dengan hubungan mereka," kata laporan itu.

"Mereka berani melukai martabat kepemimpinan tertinggi kita dan mengejek inti mental suci semua rakyat kita," tambah laporan itu. "Mereka harus dipaksa membayar mahal untuk ini."

Keputusan untuk memutuskan komunikasi dibuat pada pertemuan yang dihadiri oleh Kim Yo Jong dan pejabat tinggi Kim Yong Chol , menurut KCNA.

"Mereka membahas rencana bertahap untuk pekerjaan melawan musuh untuk membuat pengkhianat dan riff-raff membayar kejahatan mereka, dan kemudian, untuk memulai, memberikan instruksi untuk sepenuhnya memotong semua jalur komunikasi dan penghubung antara [N ] dan [S] outh, "kata laporan itu.

Setelah periode pemulihan hubungan yang dimulai pada 2018, hubungan antara kedua Korea telah mendingin, terutama sejak pertemuan puncak pada Februari tahun lalu ketika Presiden AS Donald Trump dan Kim Jong Un gagal menghasilkan kesepakatan tentang denuklirisasi dan bantuan sanksi.

Setelah jeda 17 bulan, Pyongyang mulai menguji coba rudal sepanjang paruh kedua tahun 2019. Pada akhir tahun, Kim Jong Un mengumumkan bahwa tidak ada lagi alasan bagi Korea Utara untuk "terikat secara sepihak" pada komitmennya untuk menghentikan tes rudal balistik nuklir dan antar benua dan memperingatkan "senjata strategis baru" segera hadir.

Negara komunis itu terus melakukan tes senjata sepanjang 2020 sambil menolak upaya Korea Selatan untuk pembicaraan baru dan proyek ekonomi dan pariwisata bersama.

Laporan KCNA mengatakan bahwa langkah Selasa adalah yang pertama dari serangkaian tindakan yang akan diambil Korea Utara untuk memutuskan semua hubungan komunikasi dengan Korea Selatan.

"Langkah ini adalah langkah pertama dari tekad untuk sepenuhnya menutup semua sarana kontak dengan Korea dan menyingkirkan hal-hal yang tidak perlu," kata laporan itu.

TAGS : Pemeritah Korut Korea Selatan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :