Sabtu, 25/09/2021 22:01 WIB

Yaman Desak PBB Tekan Koalisi Saudi Izinkan Bongkar Kapal Tanker

Daress meminta agar mengizinkan pembongkaran minyak mentah dari sebuah kapal tangki yang mengapung di lepas pantai kota pelabuhan Hudaydah di Yaman.

Kapal tanker minyak Safer digambarkan di lepas pantai Laut Merah Yaman. (Foto: Twitter)

Sana`a, Jurnas.com - Menteri Perminyakan dan Mineral Yaman, Ahmed Daress meminta Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk menekan koalisi pimpinan Arab Saudi yang terlibat dalam kampanye melawan negaranya.

Daress meminta agar mengizinkan pembongkaran minyak mentah dari sebuah kapal tangki yang mengapung di lepas pantai kota pelabuhan Hudaydah di Yaman.

Berbicara dalam sebuah wawancara eksklusif dengan kantor berita resmi Yaman, Saba Minggu (10/5), Daress mengatakan, kapal tanker Safer, yang diisi dengan hampir 1,1 juta barel minyak, berubah menjadi bom waktu yang mengancam lingkungan laut.

Ia mencatat bahwa aliansi yang dipimpin Arab Saudi bersikeras mencegah pembongkaran pekerjaan pengiriman atau pemeliharaan.

"Meskipun ada upaya oleh Kementerian Minyak untuk melakukan pemeliharaan, koalisi agresi tidak mengizinkan masuknya tim teknis yang ditugaskan untuk melakukan pemeliharaan di bawah pengawasan PBB," kata Daress.

Menteri Yaman memegang PBB dan koalisi militer yang dipimpin Arab Saudi bertanggung jawab penuh atas bencana lingkungan di Laut Merah, dan perusakan kehidupan laut karena potensi tumpahan minyak dari kapal.

Secara terpisah, Menteri Luar Negeri Yaman, Hisyam Sharaf meminta Arab Saudi dan sekutunya bertanggung jawab atas pencemaran serius di lepas pantai Laut Merah.

Ia mengatakan otoritas Yaman di Sana`a kadang-kadang meminta PBB dan organ-organnya untuk mengirim tim evaluasi dan pemeliharaan untuk menilai situasi kapal tanker minyak yang lebih aman.

Sharaf mencatat bahwa blokade laut, darat dan udara yang sedang berlangsung di Yaman telah mencegah akses ke kapal dan pemeliharaan yang sangat dibutuhkan.

Kapal tanker Safer dilaporkan memungkinkan kapal untuk berlabuh di lepas pantai dan mentransfer minyak yang diekstraksi dan diproses dari instalasi di ladang minyak Ma`arib di Yaman tengah.

Tanker itu dikatakan berisi 34 tangki minyak mentah dengan berbagai ukuran dan volume, dengan total kapasitas sekitar tiga juta barel.

Arab Saudi dan sejumlah sekutu regionalnya melancarkan perang yang menghancurkan Yaman pada Maret 2015 untuk mengembalikan mantan Presiden Abd Rabbuh Mansur Hadi ke kekuasaan dan menghancurkan gerakan Houthi Ansarullah.

Proyek Data Lokasi dan Peristiwa Konflik Bersenjata yang bermarkas di AS (ACLED), sebuah organisasi penelitian konflik nirlaba, memperkirakan bahwa perang telah merenggut lebih dari 100.000 jiwa selama lima tahun terakhir.

Lebih dari setengah rumah sakit dan klinik Yaman telah dihancurkan atau ditutup selama perang oleh koalisi yang dipimpin Saudi, yang didukung secara militer oleh Inggris, AS dan negara-negara Barat lainnya.

Setidaknya 80 persen dari 28 juta populasi kuat juga bergantung pada bantuan untuk bertahan hidup dalam apa yang oleh PBB disebut sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

TAGS : Kapal Tanker Safer Koalisi Arab Saudi Ahmed Daress




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :