Rabu, 24/07/2024 04:18 WIB

Iran Bantah Tentukan Masa Depan Suriah

Iran membantah laporan tidak berdasar yang mengklaim bahwa Iran, Rusia dan Suriah membuat keputusan tentang masa depan Suriah.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran, Seyyed Abbas Mousavi (Foto: Presstv)

Teheran, Jurnas.com - Kementerian Luar Negeri Iran mengatakan, tiga negara penjamin proses perdamaian Astana bekerja sama membantu warga Suriah menentukan masa depan negara Arab dan jenis pemerintahannya dan tidak ikut campur dalam urusan negara.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Iran, Abbas Mousavi membantah laporan tidak berdasar yang mengklaim bahwa Iran, Rusia dan Suriah membuat keputusan tentang masa depan Suriah.

Dinukil dari Press TV, Mousavi menegaskan bahwa hanya warga Suriah yang dapat memutuskan masa depan mereka, jenis pemerintahan dan penguasa mereka sendiri.

"Republik Islam Iran selalu berada di pihak pemerintah Suriah dan orang-orang dalam perjuangan mereka melawan terorisme, dan akan melanjutkan garis ini di masa depan," katanya pada Minggu (10/5).

Mousavi menekankan, Iran, Rusia dan Turki berusaha memperkuat pembicaraan intra-Suriah dan membantu rakyat negara Arab memutuskan masa depan mereka dengan membangun zona deeskalasi, membentuk Komite Konstitusional dan mengejar proses pembicaraan dan rekonsiliasi nasional.

Bulan lalu, Menteri Luar Negeri Iran, Mohammad Javad Zarif bersama dengan rekannya dari Rusia dan Turki menekankan perlunya melanjutkan konsultasi dan koordinasi di antara tiga penjamin proses Astana sebagai format paling efektif untuk penyelesaian krisis di Suriah.

Mereka berunding tentang berbagai masalah, termasuk situasi di provinsi Idlib yang dikuasai militan di Suriah barat laut, Komite Konstitusi Suriah, perlunya pencabutan sanksi unilateral di tengah coronavirus pandemi, situasi kemanusiaan di Suriah dan pemulangan pengungsi ke negara Arab.

Kesepakatan pertama ditandatangani di ibu kota Kazakhstan, Nur Sultan, yang sebelumnya bernama Astana, yang mengatur pembentukan zona de-eskalasi di seluruh Suriah, termasuk di bagian Idlib.

Selanjutnya, muncul di kota peristirahatan Sochi di Rusia memungkinkan Ankara untuk membawa sejumlah kecil pasukan ke pos-pos pengamatan untuk memperkuat peningkatan eskalasi.

Ankara menemukan default dari kedua kesepakatan dengan gagal memisahkan teroris kelompok oposisi moderat di zona Idlib dan dengan mengirim ribuan tentara dan perangkat keras militer ke provinsi dalam serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mendukung para militan.

KEYWORD :

Masa Depan Suriah Iran Timur Tengah




JURNAS VIDEO :

PILIHAN REDAKSI :