Senin, 20/09/2021 03:11 WIB

China Tepis Kebohongan Trump soal Pandemi COVID-19

Menuding China di balik merebaknya COVID-19, Trump menggambarkan pandemi COVID-19 sebagai serangan terburuk yang pernah terjadi di negaranya.

Ilustrasi warga China (foto: Independent)

Beijing, Jurnas.com - Kementerian Luar Negeri China dengan keras menyangkal puluhan tuduhan tidak masuk akal dan klaim palsu beberapa politisi terkemuka Amerika Serikat (AS) atas penanganan wabah virus korona baru (COVID-19).

Dalam sebuah artikel yang diunggah di situs web kementerian pada Sabtu (9/5) malam membantah 24 klaim tidak benar dari AS, termasuk menyebut virus corona novel "virus Cina" atau "virus Wuhan" dan klaim bahwa Institut Virologi Wuhan menciptakan virus.

Artikel itu mengatakan bahwa semua bukti menunjukkan virus itu bukan buatan manusia dan bahwa lembaga tersebut tidak mampu mensintesis virus corona baru.

Menolak pernyataan Presiden AS Donald Trump dan Sekretaris Negara Mike Pompeo bahwa coronavirus baru harus disebut "virus Cina", artikel tersebut mengutip dokumen dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), yang mengatakan nama virus tidak boleh negara spesifik.

Mereka juga menolak tuduhan para politisi AS, khususnya Pompeo, bahwa China telah menyembunyikan informasi tentang virus corona baru. Tulisan itu mengutip laporan media yang mengatakan warga AS sudah terlebih dahulu terjankit sebelum kasus pertama dikonfirmasi di Wuhan.

Artikel tersebut memberikan garis waktu bagaimana China telah memberikan informasi kepada komunitas internasional dengan cara tepat waktu, terbuka dan transparan untuk menegur klaim AS bahwa lambat untuk membunyikan alarm.

"Seperti yang dikatakan Lincoln, Anda dapat membodohi beberapa orang sepanjang waktu dan membodohi semua orang sepanjang waktu, tetapi Anda tidak bisa membodohi semua orang sepanjang waktu," katanya dalam prolog.

Mereka menolak kritik Barat atas penanganan Beijing terhadap kasus Li Wenliang, seorang dokter berusia 34 tahun yang telah berusaha meningkatkan alarm atas wabah virus baru di Wuhan.

Kematian Li dari COVID-19, penyakit pernafasan yang disebabkan virus, memicu curahan kesedihan dan kemudian dinamai di antara martir yang berduka cita oleh Tiongkok. Artikel kementerian menyebutkan, Li bukan pelapor dan tidak pernah ditangkap, bertentangan dengan laporan Barat.

Menuding China di balik merebaknya COVID-19, Trump menggambarkan pandemi COVID-19 sebagai serangan terburuk yang pernah terjadi di negaranya.

Menurutnya, wabah itu menghantam AS lebih keras daripada pemboman Jepang di Pearl Harbor selama Perang Dunia II atau serangan 11 September dua dekade lalu, yang menyebabkan negara itu melakukan dua perang mematikan terhadap Irak dan Afghanistan.

China percaya bahwa presiden Trump sedang mencoba mengalihkan perhatian dari buruknya penanganan wabah koronavirus di negaranya untuk mendukung upaya kepresidenannya.

Pekan lalu, Trump mengklaim melihat bukti yang menghubungkan virus dengan laboratorium di kota Wuhan di Cina dan mengancam tarif perdagangan baru di Cina. Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo juga mengatakan ada "bukti besar" yang mendukung skenario kebocoran virus korona.

Organisasi Kesehatan Dunia, ilmuwan senior AS dan bahkan komunitas intelijen AS telah menolak klaim tersebut meskipun ada tekanan dari Gedung Putih. (Press TV).

TAGS : Virus Corona Amerika Serikat Donald Trump Sanksi Tarif China




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :