Senin, 20/09/2021 20:13 WIB

China Belum Ingin Undang Pakar Selidiki Asal Usul Corona

Sejauh ini, Beijing membantah klaim tidak berdasar  mengenai asal penyakit menular, yang ditularkan dari satwa liar ke orang-orang di kota Wuhan di Negeri Tirai Bambu akhir tahun lalu.

Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump (Foto: AFP)

Beijing, Jurnas.com - Duta Besar China untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) di Jenewa, Chen Xu mengesampingkan mengundang para pakar internasional untuk menyelidiki sumber virus corona baru (COVID-19).

Pada briefing daring pada Rabu (6/5), Chen mengatakan prioritas pertama China adalah untuk mengalahkan pandemi COVID-19, dan kemudian melawan politisasi virus Amerika Serikat (AS) yang tidak masuk akal dan konyol.

Pada Jumat pekan lalu, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan harapan, Beijing akan mengundang badan PBB untuk mengambil bagian dalam penyelidikan China terhadap asal-usul hewan dari virus baru, yang pertama kali muncul di kota Wuhan akhir tahun lalu.

"Bukannya kami alergi terhadap segala jenis penyelidikan, penyelidikan atau evaluasi, karena mereka dapat membantu upaya internasional untuk mempersiapkan keadaan darurat kesehatan masyarakat di masa depan," kata Chen.

"Untuk apakah atau bagaimana undangan itu akan berlangsung, kita perlu memiliki pengaturan prioritas yang tepat pada saat ini, dan di sisi lain, kita membutuhkan suasana yang tepat," tambahnya.

Pekan lalu, Presiden AS, Donald Trump mengaku memiliki bukti, Institut Virologi Wuhan menjadi sumber COVID-19, yang tampaknya meniru spekulasi yang dipicu  komentator radio sayap kanan Amerika tentang sebuah laboratorium rahasia. Ia juga mengancam tarif perdagangan baru.

Kemudian pada Minggu (3/5), Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo mengklaim memiliki "bukti besar" bahwa virus corona baru berasal dari sebuah laboratorium di China.

Sejauh ini, Beijing membantah klaim tidak berdasar  mengenai asal penyakit menular, yang ditularkan dari satwa liar ke orang-orang di kota Wuhan di Negeri Tirai Bambu akhir tahun lalu.

Chen menggambarkan pandangan AS tersebut mengkhawatirkan. "Beberapa politisi AS, pola pikirnya adalah masalah konstan. Mereka mengadopsi pendekatan yang menentang apa pun dari Tiongkok," katanya.

"Kami tidak dapat membiarkan virus politik semacam ini menyebar bebas tanpa ada pembatasan. Kami perlu fokus pertama untuk menyelamatkan nyawa, kedua untuk menghentikan virus politik," tambahnya.

Penyakit pernapasan COVID-19 yang disebabkan oleh coronavirus baru telah menewaskan lebih dari 250.000 orang di seluruh dunia, dengan AS, yang melaporkan lebih dari 70.000 kematian, menjadi negara yang paling parah dilanda.

Chen menekankan bahwa pernyataan Trump dan Pompeo mengenai sumber virus corona baru bertujuan untuk mengalihkan tanggung jawab di tengah kegagalan negara tersebut mengekang penyebaran virus di AS.

TAGS : Amerika Serikat Donald Trump Mike Pompeo




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :