Selasa, 20/04/2021 05:33 WIB

Corona Buat Kebiasaan Masyarakat Selama Ramadan Tinggal Kenangan

dulu satu-satunya bulan kami mendapatkan waktu untuk bersantai dari kehidupan materialistis dan menikmati semangat Ramadan dengan ibadah

Tubuh mengalami proses detoksifikasi selama bulan Ramadan melalui 4 tahapan (Foto: Ilustrasi/Hellosehat)

Jakarta, Jurnas.com - Sejak mewabahnya virus corona atau Covid-19, hampir seluruh wilayah di dunia aturan pembatasan sosial hingga berdampak pada situasi di bulan ramadan tahun ini.

Pada masa normal, Ramadan secara tradisional berarti pertemuan sosial, berbuka puasa saat matahari terbenam dan beribadah bersama di masjid sholat malam dan makan malam yang meriah sampai dini hari.

Awal Ramadan juga biasanya dimeriahkan dengan aktivitas belanja dan membaca Alquran dalam kelompok serta menghidupkan kembali kontak sosial dengan keluarga dan teman.

Namun sejak virus corona menyerang, banyak masyarakat yang merindukan suasana seperti itu salah satunya masyarakat Sudan yang merasa ramadan tahun ini sangat berbeda.

Dilansir Middleeast, Ahmed Hassan, 59, yang tinggal bersama istri dan empat anak mengatakan bahwa pandemi berdampak negatif pada gaya hidup orang Sudan selama Ramadan 2020.

"Kami terbiasa duduk di luar pada waktu berbuka puasa, dengan semua tetangga kami, anggota keluarga besar, dan teman-teman bersama," katanya.

"Dulu satu-satunya bulan kami mendapatkan waktu untuk bersantai dari kehidupan materialistis dan menikmati semangat Ramadan dengan ibadah," tambahnya.

Sementara itu, istrinya, Awatif Abdul Hamid, 43, mengatakan kebiasaan seperti pergi bersama ke pasar dan menyiapkan masakan dan minuman khas Sudan selama bulan Ramadan tampaknya hanya jadi kenangan semata.

“Kami biasa memasak bersama makanan tradisional Sudan seperti (Aseeda) dan minuman seperti (Hilumore). Kami kehilangan ini karena virus. Kami berharap masa yang lebih baik akan segera datang,” katanya.

Seperti Muslim di tempat lain, Ramadaan juga merupakan waktu untuk menyumbangkan sebagian dari kekayaan untuk amal. Seorang pengusaha Sudan mengatakan bahwa ia biasa mendistribusikan ribuan kantong makanan dan bahan lainnya selama Ramadan.

“Kami dulu mendistribusikan makanan, pakaian, dan bahan lainnya. Tetapi tahun ini kami takut bahwa titik distribusi dapat menjadi titik berbahaya karena sejumlah besar orang mungkin berkumpul, ”kata pengusaha, yang ingin tetap anonim.

Dia mengatakan untuk menghindari pandemi, mereka telah memutuskan untuk bekerja sama dengan organisasi besar untuk menyumbang secara online. Organisasi dan Kementerian Pembangunan Sosial akan mendistribusikannya, menggunakan sumber daya mereka.

Menteri Tenaga Kerja dan Pembangunan Sosial Lina Alshiekh mengatakan pekerjaannya meningkat dua kali lipat tahun ini karena membantu pekerja harian berupah dan mendistribusikan amal di kalangan orang miskin.

“Pekerjaan kami berlipat ganda karena kami harus mengumpulkan amal dan membagikannya, alih-alih orang-orang yang datang untuk mengambilnya. Ini adalah masa-masa sulit bagi orang miskin yang tidak bisa bekerja, ”tambahnya.

Larangan pertemuan itu juga dimaksudkan untuk memungkinkan shalat di masjid-masjid memecah belah orang Sudan.

Banyak orang seperti Mohamed Suleman, 45, menyebutnya pembatasan yang tidak perlu. Dia mengatakan orang-orang di Sudan biasanya tidak berdoa di masjid selama Ramadan tetapi di ruang terbuka.

"Pemerintah seharusnya mengambil tanggung jawab dalam menyediakan makanan dan menghentikan antrian panjang di depan stasiun minyak dan toko roti, alih-alih menghentikan orang dari sholat di masjid," katanya.

Tetapi yang lain membela keputusan ini. Ahmed Sir Alkhatim mengatakan penting dalam Islam untuk tidak membahayakan nyawa orang.

Berbicara kepada Agensi Anadolu, Shaza Osman, psikolog itu mengatakan, sementara jarak sosial telah berdampak negatif bagi seluruh dunia, itu berdampak lebih besar bagi Sudan, tempat orang-orang terbiasa tinggal bersama di rumah-rumah mereka dan senang berkumpul di luar.

Dia mengatakan orang akan lebih merindukan fenomena ini selama bulan Ramadhan.

“Orang Sudan adalah orang yang sangat emosional. Jarak dan kuncian sosial akan berdampak pada mereka selama bulan Ramadhan. Jadi salah satu tugas untuk Kementerian Kesehatan adalah bahwa setelah krisis COVID-19, mereka perlu memberikan perawatan kesehatan psikologis kepada orang-orang, ”tambahnya.

TAGS : Virus Corona Bulan Ramadan




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :