Sabtu, 29/01/2022 12:17 WIB

Pemerintah Iran Dituding Korupsi Tes Kit COVID-19

Negosiasi dengan MiCo BioMed dimulai pada akhir Februari dan perusahaan Korea itu diberi jaminan bahwa meskipun suku cadang Amerika Serikat (AS) digunakan dalam alat uji, sanksi AS tidak akan menghalangi kesepakatan.

Bendera kebangsaan Iran. (Foto: Leonhard Foeger/Reuters)

London, Jurnas.com -  Iran International TV yang berbasis di London menklaim memperoleh dokumen yang bocor soal korupsi di Kementerian Kesehatan Iran, Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) dan dua organisasi di bawah kendali pemimpin tertinggi Iran, Ayatollah Ali Khamenei.

Dokumen itu adalah surat yang dikirim perusahaan swasta kepada pejabat di gugus tugas virus corona nasional Iran di kementerian kesehatan mengenai impor kit pengujian untuk COVID-19.

Dilaporkan proses persaingan antara anak perusahaan yang berafiliasi dengan IRGC dan organisasi yang dikendalikan Ayatollah Khamenei, untuk menetapkan hak eksklusif  mengimpor dan mendistribusikan tes kit COVID-19 dari perusahaan Korea, MiCo BioMed di Iran.

Menurut surat itu, perwakilan MiCo BioMed diundang ke Iran oleh perusahaan swasta bernama Irgan Mehr.

Laporan Iran International mengklaim, pejabat Kementerian Kesehatan Iran menandatangani kontrak dengan perusahaan Korea melalui yayasan anak perusahaan di bawah kendali langsung Ayatollah Khamenei, yang dikenal sebagai Eksekusi yayasan Pesanan Imam Khomeini (EIKO).

Lewat pengaruh itu beberap pejabat di Kementerian Kesehatan Iran dapat membeli kit pengujian sekitar 25.000 Toman Iran (USD 5,94) dan menjualnya sekitar 60.000 Toman Iran (USD14,25).

Negosiasi dengan MiCo BioMed dimulai pada akhir Februari dan perusahaan Korea itu diberi jaminan bahwa meskipun suku cadang Amerika Serikat (AS) digunakan dalam tes kit, sanksi AS tidak akan menghalangi kesepakatan.

Negosiasi terhenti ketika Organisasi Basij Komunitas Medis, organisasi paramiliter yang berafiliasi dengan IRGC, manahan para pejabat tersebut dan menyita peralatan serta membekukan dana dan 300 tes kit COVID-19.

Sementara Irgan Mehr  menunggu untuk menerima izin distribusi yang relevan dari Kementerian Kesehatan, anak perusahaan lain dari EIKO, yang disebut KBC, masuk dan menandatangani kontrak dengan MiCo BioMed, tanpa izin dari kementerian.

"Surat yang bocor yang telah kita lihat menyatakan bahwa perusahaan Korea terkejut melihat bagaimana institusi rezim memperjuangkan keuntungan finansial alih-alih berfokus pada krisis virus corona," kata Sadeq Saba dari Iran International. 

"Dengan banyak kasus seperti ini, tampaknya masalah utama dalam memerangi krisis coronavirus di Iran adalah korupsi di dalam rezim dan bukan sanksi," sambungnya.

Seorang ilmuwan politik Iran-Amerika, Dr. Majid Rafizadeh mengatakan kepada Arab News bahwa laporan itu adalah contoh dari pengabaian total rezim terhadap kehidupan warga negara mereka.

Ia mengatakan ada korupsi yang meluas di Kementerian Kesehatan Iran, IRGC dan organisasi lain yang dikendalikan oleh rezim Iran, mengklaim bahwa korupsi keuangan dan politik di tingkat atas otoritas Iran telah didokumentasikan selama hampir empat dekade.

"Korupsi dan kesalahan penanganan rezim korona virus pandemi rejim Iran, dan upayanya untuk menyembunyikan dan meremehkan ruang lingkup virus korona di negara itu telah memicu kemarahan dan kemarahan di dalam Iran dan luar negeri," katanya.

"Sekali lagi, tindakan rezim menunjukkan bahwa mereka memprioritaskan cita-cita revolusionernya dan kelangsungan hidupnya atas kesehatan masyarakat dan kehidupan manusia," sambungnya. (Arab News)

TAGS : Virus Corona Kasus Korupsi Tes Kit




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :