Sabtu, 15/05/2021 22:05 WIB

Corona Tak Halangi Kristen Ortodoks Rayakan Paskah

Kristen Ortodoks berencana merayakan Paskah akhir pekan ini di tengah pembatasan virus corona

Katedral Holy Trinity Yunani Gereja Ortodoks Yunani ditutup untuk umat pada hari Minggu Paskah akhir pekan Paskah Ortodoks di New York City pada hari Minggu, 19 April 2020

Jakarta, Jurnas.com - Kristen Ortodoks berencana merayakan Paskah akhir pekan ini di tengah pembatasan virus corona yang menghalangi kegiatan-kegiatan tradisional maupun keagamaan

Dilansir UPI, Hari libur bagi sekitar 300 juta orang Kristen Ortodoks di dunia didasarkan pada kalender Julian, bukan kalender Gregorian, dan sering jatuh pada tanggal yang lebih belakangan daripada hari Paskah di umat kristen lainnya.

Meskipun Upacara Api Api tradisional di Gereja Makam Suci di Yerusalem diadakan pada hari Sabtu, hanya segelintir pendeta, beberapa mengenakan topeng hitam, diizinkan untuk mengambil bagian dalam upacara tersebut.

Dalam upacara tersebut, Ortodoks Yunani Patriarch Theophilos III tradisional menyalakan lilin dengan Api Kudus di ruang bawah tanah untuk melambangkan kebangkitan Yesus. Orang-orang Kristen Ortodoks Timur percaya bahwa Api Kudus yang ajaib datang dari dalam kubur Kristus.

Secara tradisional, upacara itu menarik ribuan peziarah untuk menyalakan api, tetapi hanya patriark Ortodoks Armenia, empat asisten, dan uskup agung Koptik dan Suriah menghadiri upacara tahun ini.

Setelah lonceng gereja berdentang, Theophilos III dan pendeta lainnya membawa nyala api untuk dibawa ke bandara Ben Gurion dekat Tel Aviv dan diterbangkan ke 10 negara.

Di Timur Tengah dan Eropa Timur, pihak berwenang telah memberi tahu jemaat untuk tidak menghadiri kebaktian.

Gereja Ortodoks Rusia juga mendesak para jamaah, yang biasanya menghadiri prosesi larut malam, untuk tinggal di rumah.

Di ibukota Ukraina Kiev, polisi berpatroli di 179 gereja dan biara untuk menegakkan jarak sosial.

Di Yunani, layanan gereja dilarang dan ribuan polisi bekerja untuk mencegah warga mengunjungi kerabat atau rumah kedua pada hari libur.

Ortodoks Koptik Mesir Paus Tawadros II mengadakan acara Jumat Agung yang disiarkan televisi dan tidak ada jemaat dengan para diaken dan para imam yang hadir mengamati jarak sosial untuk mencegah penyebaran COVID-19 .

Di Rumania, para penyembah masih dapat menerima Api Kudus pada malam Paskah atau mengambil roti yang disiram dengan air suci dan anggur seperti yang mereka lakukan secara tradisional, tetapi hanya berdasarkan permintaan, dan mereka masih didesak untuk menjaga jarak sosial.

Ibukota Bulgaria, Sofia, memiliki jam malam yang diberlakukan. Gereja-gereja Serbia dan Montenegro mengatakan kepada jemaat mereka untuk tinggal di rumah.

Di satu negara Eropa Timur, Georgia, para penyembah masih diizinkan untuk menghadiri gereja.

Dan di dalam, Gereja Ortodoks Makedonia Utara mengatakan kekuatan tidak akan digunakan untuk menghentikan orang pergi ke gereja.

TAGS : Gereja Ortodoks Hari Paskah Virus Corona




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :