Rabu, 16/06/2021 23:57 WIB

Selain Unggul, Inpari 48 Blas Ini Disebut Tahan Blas

Beberapa varietas yang berbeda tingkat ketahanannya ditanam pada satu areal, dapat mengurangi tekanan seleksi terhadap patogen, sehingga dapat memperlambat terjadinya ras baru patogen dan patahnya ketahanan suatu varietas.

Inpari 48 Blas. (Humas Balitbangtan)

Jakarta, Jurnas.com - Cara yang paling efektif, murah dan ramah lingkungan dalam pengendalian penyakit blas adalah menggunakan varietas tahan. Penggunaan varietas tahan harus disesuaikan dengan sebaran ras yang ada di suatu daerah.

Upaya lain yang perlu diperhatikan dalam penggunaan varietas tahan adalah dengan tidak menanam satu varietas secara luas dan terus menerus. Bila padi ditanam terus menerus sepanjang tahun maka harus dilakukan pergiliran varietas.

Beberapa varietas yang berbeda tingkat ketahanannya ditanam pada satu areal, dapat mengurangi tekanan seleksi terhadap patogen, sehingga dapat memperlambat terjadinya ras baru patogen dan patahnya ketahanan suatu varietas.

Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian (Balitbangtan), Fadjry Djufry mengatakan, Kementerian Pertanian (Kementan) terus mengupayakan berbagai program mendukung usaha peningkatan produksi padi, di antaranya melalui intensifikasi pertanian.

Fadjry mengatakan, lahan sawah irigasi masih merupakan penyumbang produksi padi nasional terbesar. Karena itu, upaya peningkatan intensifikasi pertanian, penggunaan varietas unggul dengan hasil tinggi mutlak diperlukan.

"Salah satu upaya untuk mengatasi hal peningkatan produktivitas serta ketahanan terhadap OPT utama maka perlu diupayakan perakitan varietas unggul baru padi sawah, yang memiliki produktivitas lebih tinggi dan ketahanan yang lebih baik dibandingkan varietas unggul yang sudah ada," kata Fadjry.

Menurut Fadjry, pada awal 2020, Badan Penenelitian dan Pengembangan Pertanian, Balai Besar Penelitian Tanaman Padi (BBPadi) telah melepas varietas unggul baru Inpari 48 Blas.

Inpari 48 Blas merupakan hasil persilangan varietas yang tahan wereng coklat dengan varietas lokal Omas yang mempunyai ketahanan terhadap penyakit blas daun.

Varietas Inpari 48 blas memiliki rata-rata hasil Gabah Kering Giling (GKG) sebesar 7,64 ton per hektare dengan potensi hasil 9,13 ton per hektare. Rata-rata hasil GKG tersebut nyata lebih tinggi daripada Inpari 30, dan setara dengan Inpari 32 dan Inpari 43.

Varietas ini memiliki ketahanan wereng coklat yang lebih baik daripada Inpari 30, Inpari 32, dan Inpari 43. Selain itu Inpari 48 Blas agak tahan terhadap hawar daun bakteri, dan memiliki ketahanan terhadap 4 ras utama penyakit blas.

Varietas ini memiliki kulit gabah yang tipis dengan rendemen beras pecah kulit berkisar 77.8% dan beras kepala 95.1%. Varietas ini bertekstur nasi pulen dengan kadar amilosa setara Ciherang, yaitu besar 23.58%.

Inpari 48 Blas memiliki daya hasil tinggi, dan rasa nasi disukai diharapkan dapat memberikan alternatif varietas bermutu kepada petani di lahan sawah irigasi.

Balai Besar Penelitian Tanaman Padi melalui Unit Pengelola Benih Sumber (UPBS) saat ini sedang memproduksi benih sumber dari varietas baru ini baik untuk benih label kuning (BS), label putih (FS) dan label ungu (SS) agar segera dapat disebarluaskan pada tahun ini.

TAGS : Inpari 48 Blas Penyakit Blas




JURNAS VIDEO :

TERPOPULER :